Dalam Beberapa Kasus, Terungkap Jika Vaksin Moderna COVID Menyebabkan Ruam Kulit

Sabtu, 06 Maret 2021 | 09:34 WIB
Foto : Indiatimes Foto : Indiatimes
<p>RIAU24.COM -  Vaksin COVID-19 yang dikembangkan oleh Moderna membantu beberapa orang di seluruh dunia tetap terlindungi dari virus korona baru. Namun, bagi sebagian orang, hal itu menyebabkan bercak kulit yang meradang dan ruam di sekitar tempat suntikan, yang bertahan hingga 11 hari bahkan setelah vaksinasi.

Hal ini disorot oleh sekelompok 11 dokter yang telah menulis laporan kepada New England Journal Of Medicine, setelah melakukan pengamatan rinci pada 12 pasien yang mengalami ruam yang disebutkan di atas.

Laporan itu menyoroti bahwa semua 12 kasus telah dirawat dan diselesaikan yang membutuhkan waktu rata-rata enam hari untuk benar-benar baik-baik saja. Selain itu, 12 dari pasien yang mengalami ruam juga didorong untuk mengambil dosis vaksin berikutnya, yang mereka lakukan.

Baca Juga: Jangan Lupa Untuk Mencuci Masker Anda, Mikroba Berbahaya Ditemukan Pada Masker yang Digunakan Dalam Waktu yang Lama



Tiga dari 12 pasien mengalami ruam serupa setelah dosis kedua vaksin Moderna sedangkan tiga mengalami reaksi yang tidak terlalu parah. Setengah sisanya tidak melaporkan reaksi apa pun.

Para ahli berpendapat bahwa ruam kulit sebenarnya adalah respons imun alergi yang tertunda yang lebih sering terlihat pada reaksi obat. Dr Esther Freeman, direktur Global Health Dermatology di MGH dan salah satu penulis surat NEJM, menjelaskan, “Bagi kebanyakan orang yang mengalami hal ini, kami percaya ini terkait dengan sistem kekebalan tubuh yang akan bekerja. Secara keseluruhan, data ini meyakinkan dan seharusnya tidak menghalangi orang untuk mendapatkan vaksin. ”

Para ahli juga menyoroti bahwa tidak perlu bingung dengan segala jenis infeksi kulit dan karena tidak menular, mereka tidak boleh diobati dengan antibiotik.

Baca Juga: Bahaya Minum Kopi Bagi Ibu Hamil, Bayi Berisiko Lahir dengan Ukuran Lebih Kecil Hingga Obesitas

Dr Kimberly Blumenthal, penulis utama surat dari Rumah Sakit Umum Massachusetts, menjelaskan, "Apakah Anda pernah mengalami ruam di tempat suntikan segera atau reaksi kulit yang tertunda ini, kedua kondisi tersebut tidak menghalangi Anda untuk mendapatkan dosis kedua vaksin."

Dia menambahkan, "Tujuan langsung kami adalah untuk membuat dokter dan penyedia perawatan lain menyadari kemungkinan reaksi tertunda ini, sehingga mereka tidak khawatir, melainkan memiliki informasi yang baik dan diperlengkapi untuk menasihati pasien mereka."

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...