Studi: Vaksin Buatan Perusahaan Ini Ternyata Mampu Meningkatkan Antibodi Terhadap Varian COVID-19

Kamis, 06 Mei 2021 | 11:06 WIB
Botol dan jarum suntik terlihat di depan logo Moderna yang ditampilkan dalam ilustrasi yang diambil pada 11 Januari 2021. (Foto: REUTERS / Dado Ruvic) Botol dan jarum suntik terlihat di depan logo Moderna yang ditampilkan dalam ilustrasi yang diambil pada 11 Januari 2021. (Foto: REUTERS / Dado Ruvic)

RIAU24.COM - Moderna mengatakan pada hari Rabu (5 Mei) data uji coba awal pada manusia menunjukkan bahwa dosis ketiga dari suntikan COVID-19 saat ini atau kandidat vaksin baru eksperimental meningkatkan kekebalan terhadap varian COVID-19 yang pertama kali ditemukan di Brasil dan Afrika Selatan.

Suntikan penguat, yang diberikan kepada sukarelawan yang sebelumnya diinokulasi dengan rejimen vaksin dua dosis Moderna, juga meningkatkan antibodi terhadap versi asli COVID-19, kata Moderna.

Data awal berasal dari uji coba 40 orang yang menguji tembakan Moderna yang ada dan versi yang dikembangkan untuk melindungi terhadap varian COVID-19 Afrika Selatan yang disebut mRNA-1273.351.

Moderna juga mempelajari suntikan yang menggabungkan vaksin baru dan yang sudah ada.

Baca Juga: Hati-hati! Ini Efek Buruk Pada Kulit Jika Kamu Gunakan Ponsel Berlebihan

Hasilnya menunjukkan bahwa sementara suntikan penguat dari kedua versi vaksin meningkatkan antibodi terhadap semua varian COVID-19 yang diuji dalam uji coba, penguat baru memiliki respons yang lebih besar terhadap varian Afrika Selatan daripada vaksin asli.

"Kami didorong oleh data baru ini, yang memperkuat keyakinan kami bahwa strategi penguat kami harus melindungi" terhadap varian COVID-19 yang lebih baru, kata Stephane Bancel, CEO Moderna, dalam sebuah pernyataan.

Kedua suntikan penguat dapat ditoleransi dengan baik, dengan efek samping yang serupa dengan yang dialami relawan dalam penelitian sebelumnya dari dosis kedua vaksinnya, kata Moderna.

Varian baru COVID-19 yang pertama kali ditemukan di Afrika Selatan dan Brasil dianggap lebih resisten terhadap vaksin yang ada. Kedua varian telah terdeteksi di Amerika Serikat tetapi sejauh ini hanya mencakup sebagian kecil dari kasus AS, menurut data federal yang terakhir diperbarui pada bulan April.

Baca Juga: Menindik Telinga Anak Saat Masih Bayi Lebih Baik Dibandingkan Saat Ia Berusia Lebih Dari 11 Tahun, Ini Alasannya

Studi Moderna melihat tingkat antibodi dalam darah peserta yang memerangi COVID-19, indikasi awal bahwa mereka akan terlindungi dari virus. Ini pertama kali mengumumkan sedang mempelajari cara-cara untuk melindungi terhadap varian COVID-19 pada bulan Februari.

Moderna berharap untuk segera membagikan data tambahan tentang suntikan penguat potensial lainnya yang mencampurkan vaksin COVID-19 yang ada dengan suntikan yang baru dikembangkan. Ilmuwan pemerintah AS di National Institute of Allergy and Infectious Diseases (NIAID) sedang melakukan studi tahap awal terpisah dari mRNA-1273.351, kata Moderna.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...