Terkuak, Setiap 7 Detik, Wanita di China Menghadapi Kekerasan Dalam Rumah Tangga

Kamis, 06 Mei 2021 | 14:05 WIB
Kekerasan dalam rumah tangga di Tiongkok berakar pada nilai-nilai tradisional yang terkait dengan patriarki Konfusianisme. Kekerasan dalam rumah tangga di Tiongkok berakar pada nilai-nilai tradisional yang terkait dengan patriarki Konfusianisme.

RIAU24.COM - Setelah mengalami kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) selama enam tahun, seorang wanita cantik yang merupakan penduduk asli Shaanxi bernama Yang Xi akhirnya mengambil pilihan mengerikan, yaitu membunuh suaminya. Yang Xi bercerita jika hidup bersama sang suami adalah hal yang "lebih buruk dari neraka". Bahkan sang suami pernah mendatanginya dengan tali dan kapak. Sang suami mengancam akan membantai keluarganya, termasuk anaknya.

“Selama bertahun-tahun, dia sering mengancam (saya) dan kemudian memanfaatkan ancaman itu,” kata pria berusia 41 tahun itu.

Malam itu, Yang Xi mengambil kapak dan membunuh sang suami. 

"Saya tidak memikirkan jika saya punya nyali untuk melakukan hal seperti itu," katanya.

“Setelah itu saya ketakutan, namun lega mengetahui bahwa tidak ada yang akan memukuli saya, ibu saya, ayah saya dan anak saya lagi.”

Itu bukan hubungan kekerasan pertamanya.  Ketika dia berusia 17 tahun, tunangannya berubah menjadi sangat kasar setelah dia meminta untuk menunda pernikahan mereka. Menurut ibunya, dia memiliki karakter "inferior" dan takut Yang akan berubah pikiran. Selama dua tahun, hubungan mereka memburuk. Suatu hari, dia mendorongnya ke bawah ketika mereka berdebat dan mencungkil matanya dengan tangannya. Sang tunangan pun dijatuhi hukuman mati, menurut dia.

Dilansir dari CNA, merasa tidak dapat bertahan hidup sebagai seorang wanita buta dan belum menikah di daerah pedesaan yang miskin, dia akhirnya menikah - dengan pria yang sekarang setiap hari memukul dan mengancamnya.

Yang Xi dijatuhi hukuman 12 tahun penjara karena membunuh suaminya dan dibebaskan setelah delapan tahun. Di penjara, di mana dia belajar bagaimana menjadi tukang pijat, Yang mengatakan dia bertemu dengan narapidana wanita yang juga pernah dianiaya. Sekitar satu dari empat wanita di China dikatakan mengalami kekerasan dalam rumah tangga. Setiap 7,4 detik, seorang wanita lain menjadi korban dari masalah yang mengakar dalam ini, menurut Federasi Wanita Seluruh China, organisasi wanita terbesar di negara itu.

Tiongkok tetap menjadi masyarakat tradisional yang menghargai keharmonisan dalam rumah tangga, yang timbul dari patriarki Konfusianisme. Dan di beberapa daerah, pemukulan terhadap istri merupakan simbol dari "kekuatan patriarki", kata Ma Sainan, kepala pengacara yang menangani perkara perkawinan dan keluarga di Firma Hukum Jiali.

“Beberapa pria tidak menganggapnya sebagai sesuatu yang tidak bermoral dan bahkan mungkin merasa bangga karenanya.”

Banyak wanita mengalami lebih dari 30 episode kekerasan sebelum mereka mencari bantuan atau pergi ke polisi, kata Lin Shuang, seorang sukarelawan anti kekerasan dalam rumah tangga di Shanghai selama delapan tahun. Bahkan setelah bercerai atau meninggalkan pelakunya, beberapa korban tidak dapat membebaskan diri.

Pada bulan September, seorang vlogger berusia 30 tahun dari provinsi Sichuan disiram dengan bensin dan dibakar oleh mantan suaminya saat dia melakukan streaming langsung di rumah. Kematian Lamu, setelah dia mengalami 90 persen luka bakar, memicu kemarahan publik. Meskipun proporsi korban yang lebih tinggi berada di pedesaan, namun kekerasan dalam rumah tangga lebih banyak terjadi di kota-kota. Pelaku kekerasan mungkin, bagaimanapun, menjadi lebih "rahasia" untuk menjaga front "glamor" kepada tetangga dan kolega, kata Ma.

Warga Shanghai, Wei La (bukan nama sebenarnya), seorang pengusaha sukses, memberi tahu Undercover Asia bagaimana "jiwa sensitif" yang dia temui pada 2019 dengan cepat menjadi pria manipulatif.

Baca Juga: Gawat! Salah Satu Gletser Terbesar di Antartika Bakal Runtuh, Dampaknya Apa Bagi Dunia?

Suatu malam ketika dia terlambat beberapa menit tiba di tempatnya, kecurigaannya tentang keberadaannya berubah menjadi kekerasan. Dia dihujani pukulan di kepalanya, perutnya ditendang dan sang suami duduk di atasnya. “Saya merasa seperti saya akan mati,” katanya.

Ketika dia mendapat kesempatan untuk melarikan diri, ia nekat keluar rumah, sang suami mengejarnya. Dia berhasil kerumah seorang teman, setelah beberapa orang yang baik hati lewat dan berhenti untuk membantu.

Sang suami mengganggunya dan mengancam akan menyakiti keluarganya dan membuat keributan di perusahaannya. “Teman saya bertanya mengapa saya tidak meninggalkannya. Bukannya aku tidak ingin meninggalkannya, tapi dia seperti permen karet. Bahkan setelah Anda merobeknya, masih ada sisa-sisa. "

Pihak berwenang telah mengambil langkah-langkah dalam beberapa tahun terakhir untuk menangani kekerasan dalam rumah tangga, tetapi para aktivis mengatakan kesenjangan masih ada. Mereka juga menyoroti peran yang dimainkan laki-laki dalam memastikan bahwa norma dan gagasan yang merugikan tidak diteruskan ke generasi mendatang. Sekitar 157.000 wanita China melakukan bunuh diri per tahun, dan dalam studi tahun 2016 oleh All-China Women's Federation, 60 persen dari kasus tersebut terkait dengan kekerasan keluarga.

Tahun itu, pemerintah memperkenalkan undang-undang kekerasan dalam rumah tangga yang memungkinkan korban untuk mendapatkan perintah perlindungan dari pelaku kekerasan.

Media pemerintah melaporkan bahwa pengaduan tentang kekerasan dalam rumah tangga yang diajukan kepada federasi perempuan menurun 8,4 persen pada 2019 dibandingkan dengan 2018. Namun para pengamat mengatakan ini bukan gambaran lengkapnya.

“Ketika terjadi kerugian yang sangat besar, hakim tetap menganggap konflik keluarga sebagai faktor yang meringankan hukuman yang lebih ringan,” kata Ma, yang merasa bahwa undang-undang tidak cukup jauh.

“Sulit untuk dimengerti. Jika Anda memukul seseorang di jalan, Anda mungkin menghadapi hukuman penjara tiga hingga tujuh tahun. Namun, untuk kekerasan dalam lingkungan keluarga, seseorang mungkin hanya mendapatkan tiga tahun, dengan hampir tidak akan pernah sampai tujuh tahun. "

Beberapa petugas polisi tidak cukup terlatih untuk menangani kekerasan dalam rumah tangga; misalnya, mereka mungkin memberi tahu korban bahwa luka mereka "terlalu kecil", kata Lin.

Menurut dia, para korban harus melakukan "banyak pekerjaan" setelah melapor ke polisi, seperti mengumpulkan barang bukti dan mendokumentasikan luka-luka mereka.

Baca Juga: Ini Dia Kepala Negara Asing Pertama yang Ucapkan Selamat Setelah Ebrahim Raeisi Terpilih Sebagai Presiden Iran

Lebih banyak korban sekarang bersedia menelepon hotline polisi, dan undang-undang mengharuskan semua panggilan diterima, kata Feng Yuan, salah satu pendiri Kesetaraan, sebuah organisasi non-pemerintah hak-hak perempuan dan kesetaraan gender di Beijing.

“Tapi apa masalahnya sekarang? (Itu) panggilan tidak dilakukan dengan benar. Saat polisi mendengar bahwa ini masalah keluarga, mereka akan memberi Anda beberapa nasihat biasa, "katanya.

"Atau bahkan ketika mereka mendengar bahwa itu adalah kekerasan dalam rumah tangga, mereka mengabaikannya sebagai masalah keluarga dan tidak menanganinya dengan benar."

Sebagai bagian dari upaya untuk mengurangi kekerasan dalam rumah tangga terhadap perempuan, Jaringan Relawan Pita Putih China - diluncurkan pada 2013 oleh seksolog Fang Gang - menasihati para pelaku kekerasan.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...