Varian Covid-19 yang Paling Cepat Bermutasi di Dunia Ditemukan, WHO Khawatir Pandemi Bisa Berlangsung Lebih Lama

Senin, 10 Mei 2021 | 14:47 WIB
Foto : Dailystar Foto : Dailystar

RIAU24.COM -  Pakar vaksin yang terus berjuang untuk tetap berada di depan mutasi virus korona baru telah mengidentifikasi apa yang bisa menjadi ancaman terbesar. "Varian baru" muncul di Tanzania dan ditemukan pada penumpang dari Angola.

Dikhawatirkan itu adalah varian paling bermutasi di dunia. Tim multinasional yang memobilisasi untuk mendokumentasikan varian baru mengatakan dalam makalah penelitian pra-cetak bahwa varian virus corona membawa 34 mutasi, lapor TheSun.

Itu meningkatkan momok vaksin baru atau strain yang kebal antibodi yang muncul dalam waktu dekat.

Baca Juga: Meski Australia Melarang, Wanita Kembar Ini Rela Poligami dan Berharap Hamil Bersamaan

Tanzania memiliki "epidemi yang sebagian besar tidak terdokumentasi" dengan "sedikit tindakan kesehatan masyarakat yang diterapkan", kata para peneliti.

Pemerintah Tanzania telah mengambil beberapa langkah praktis untuk memerangi pandemi, dengan Presiden John Magufuli keluar sebagai salah satu skeptis virus korona paling terkemuka di benua itu. Magufuli mengklaim bahwa berdoa dan mandi uap dengan ramuan herbal adalah cara terbaik untuk memerangi virus, tak lama sebelum kematian mendadaknya - dilaporkan dari Covid-19 - pada usia 61 tahun.

Dr William A. Haseltine mengatakan kepada TheSun bahwa varian Tanzania "sangat memprihatinkan" karena mutasi yang kompleks membuatnya sangat berbeda dengan galur Covid-19 yang menjadi sumber pengembangan vaksin generasi saat ini.

"Mutasi ini dapat meningkatkan konsentrasi virus pada orang yang terinfeksi, yang dapat membantu memperpanjang infeksi dan meningkatkan penularan," tambahnya.

Varian baru yang mengkhawatirkan juga telah diamati di India dan Brasil.

Baca Juga: Bukan Bensin Atau Solar, Mobil Ini 'Minumnya' Lahar Gunung Berapi

Berita terbaru dari India menunjukkan grafik tes positif baru, penerimaan di rumah sakit dan kematian semuanya sebagai lonjakan yang hampir vertikal. Negara ini baru-baru ini ditambahkan ke "daftar merah" Inggris dan penerbangan dari anak benua tersebut akan dihentikan dalam waktu sekitar satu hari berikutnya.

Varian Covid baru yang diisolasi di Brasil menunjukkan 18 mutasi - dengan 10 mutasi pada “lonjakan” protein yang sangat penting yang memungkinkannya menginfeksi sel baru. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah memperingatkan bahwa secara global, kasus meningkat pada tingkat yang tidak terlihat sejak hari-hari terburuk pandemi.

Utusan khusus WHO Dr David Nabarro mengatakan kepada Royal College of Physicians di Edinburgh minggu lalu bahwa kemunculan varian baru akan menjadi kejadian biasa untuk beberapa waktu.

Dia berkata: "Pandemi masih belum selesai. Setiap minggu kami telah melihat empat setengah juta kasus dilaporkan dan tahu itu adalah perkiraan yang sangat diremehkan. Dan kami masih melihat jumlah kematian yang sangat signifikan - hampir tiga juta. Yang ingin saya tekankan adalah bahwa pandemi melonjak di mana-mana.”

Angka terbaru yang tersedia mengatakan ada lebih dari 144.000.000 kasus yang dikonfirmasi di seluruh dunia, dengan jumlah kematian melewati tiga juta awal pekan ini.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...