Ilmuwan Menemukan Perubahan Protein Omicron yang Dapat Membantu Mengakhiri Pandemi Covid

Jumat, 28 Januari 2022 | 16:34 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM -  Para peneliti dari Washington School of Medicine di Seattle telah menemukan perubahan struktural kecil pada protein lonjakan varian Omicron dari virus corona baru. 

varian omicron

Ini dapat bertindak sebagai cetak biru bagi para peneliti untuk merancang tindakan pencegahan baru untuk menjatuhkan varian baru secara efektif. 

Varian Omicron pertama kali diidentifikasi tahun lalu pada November, Afrika Selatan dan hari ini menjadi penyebab utama di balik munculnya kembali kasus COVID-19. Varian ini tidak hanya disebut sangat menular, tetapi juga mampu melewati mereka yang divaksinasi atau sebelumnya terinfeksi oleh virus corona baru. 

Baca Juga: Tak Sengaja Menelan Alat Tes Swab Covid-19, Wanita Ini Terpaksa Menjalani Operasi

Untungnya, virus ini tidak begitu menular, sebagian karena banyaknya mutasi yang ditemukan pada rangkaian asam amino protein lonjakan virus. Protein meraih dan menembus sel yang diinfeksinya. Varian baru memiliki 37 mutasi dari varian SARS CoV-2 pertama dari tahun 2020.

Untuk lebih memahami bagaimana Omicron mampu mengakumulasi begitu banyak mutasi sambil mempertahankan interaksi yang efektif dengan ACE2, mereka memutuskan untuk melihat lebih dalam. Para peneliti menggunakan mikroskopis cryo-elektron dan studi kristalografi sinar-X untuk melihat struktur 3D protein lonjakan Omicron. 

Hasil akhirnya memungkinkan mereka mencapai resolusi 3 angstrom yang memungkinkan untuk memahami bentuk asam amino individu yang membentuk protein lonjakan. Para peneliti juga mempelajari bagaimana perubahan struktural pada protein lonjakan mengubah efektivitas antibodi terhadap varian sebelumnya untuk bergabung dengan Omicron. 

virus corona Omikron

Berdasarkan teknik ini, para ilmuwan dapat menunjukkan bagaimana mutasi mengubah cara protein bereaksi dengan antibodi sehingga kemampuan hampir semua antibodi monoklonal untuk melawannya berkurang, sekaligus meningkatkan kemampuan domain pengikat reseptor lonjakan untuk melebur. 

Baca Juga: Hasil Penelitian Menunjukkan Pengobatan Tradisional Tiongkok Efektif Dalam Mengobati Kasus Covid-19 Ringan

Hasil akhirnya adalah memungkinkan domain pengikatan reseptor melewati antibodi yang menargetkannya dan menyatu dengan ACE2 bahkan lebih kuat dari sebelumnya. 

David Veesler, seorang peneliti di Howard Hughes Medical Institute dan profesor biokimia, menjelaskan, "Virus ini memiliki plastisitas yang luar biasa: Ia dapat banyak berubah dan masih mempertahankan semua fungsi yang diperlukan untuk menginfeksi dan mereplikasi. Dan hampir dijamin Omicron adalah bukan varian terakhir yang akan kita lihat.”

Dia menambahkan, “Temuan ini memberikan cetak biru yang dapat digunakan para peneliti untuk merancang tindakan pencegahan baru, apakah itu vaksin atau terapi, terhadap omicron dan varian virus corona lainnya yang mungkin muncul.” 

 

PenulisR24/dev


Loading...

Loading...