Pasar Perawan, Tradisi Aneh Menjual Anak Gadis di Pasar. Yang Perawan Jelas Lebih Mahal

Minggu, 15 Mei 2022 | 23:13 WIB
ilustrasi ilustrasi

RIAU24.COM - Klan Kalaidzhi terkenal menjaga tradisi budaya mereka yang didiskriminasi di seluruh Eropa.

Bukan tanpa alasan, setiap musim semi, gadis-gadis muda dari klan ini dijual kepada pelamar pria di sebuah pasar yang dinamai pasar pengantin di kota Stara Zagora, Bulgaria.

Para wanita muda di klan ini dipaksa untuk berhenti sekolah segera setelah mendapatkan menstruasi pertama mereka.

Budaya pasar pengantin ini diadakan hingga empat kali dalam setahun.

Gadis-gadis muda berduyun-duyun ke ladang berlumpur lengkap dengan dandanan ala pengantin untuk dijual kepada calon suami mereka.

Pengantin pria membayar rata-rata $ 290 hingga $ 350 untuk pengantin mereka, namun harganya bisa jauh lebih tinggi.

“Jika gadis itu tidak perawan ketika Anda menjualnya, mereka akan menyebut kami pelacur, pelacur, dan wanita tercela,” kata seorang sumber.

Ketika ditanya apakah gadis-gadis itu keberatan untuk tidak bersekolah dan “dijual”, mereka menjawab: “Kami tidak senang tapi apa yang bisa kami lakukan? Ketika kami tumbuh dalam budaya apa yang bisa kami lakukan?”

“Pasar pengantin adalah tradisi kuno yang penting bagi identitas Kalaidzhi, itulah sebabnya kebiasaan ini bertahan, tetapi hari-hari ini kebanyakan gadis memiliki elemen pilihan, meskipun dibentuk oleh tekanan keluarga ketika terkait pernikahan,” kata seseorang yang membuat film dokumenter dari kisah di sebuah kota di Bulgaria ini.

PenulisR24/ame


Loading...

Loading...