Apa Kabar RUU KUHP? Indonesia Alami Krisis Hukum

Jumat, 17 Juni 2022 | 11:05 WIB
Mahasiswa Melakukan Aksi Demo di Depan Kantor DPR-RI, tolak RUU KUHP, RUUKPK, RUU PERTANIAN/twitter Mahasiswa Melakukan Aksi Demo di Depan Kantor DPR-RI, tolak RUU KUHP, RUUKPK, RUU PERTANIAN/twitter

RIAU24.COM - Indonesia sekali lagi menghadapi potensi krisis hukum karena pengesahan RUU KUHP yang kontroversial – perombakan total KUHP saat ini – tampaknya sudah dekat.

Edward Omar Sharif Hiariej, wakil menteri hukum dan hak asasi manusia, mengatakan bahwa undang-undang tersebut harus disahkan paling lambat Juli tahun ini - meskipun tidak ada tanggal yang diumumkan secara publik.

Rancangan undang-undang baru diumumkan pada tahun 2019, memicu demonstrasi di seluruh negeri , beberapa di antaranya berubah menjadi kekerasan.

Baca Juga: Apa Hasil Pertemuan Antara Jokowi dan Presiden Ukraina Zelensky?

Orang Indonesia prihatin dengan berbagai pasal – dari penistaan ​​agama hingga perzinahan – dan khawatir bahwa beberapa ketentuan akan dipersenjatai terhadap minoritas dan digunakan untuk menekan kebebasan sipil.

Draf telah diperbarui sejak itu, tetapi perubahan dan revisi belum dibagikan secara penuh, dilansir jadi Aljazeera.

“Rancangan KUHP Indonesia mencerminkan meningkatnya pengaruh Islamisme karena banyak Islamis menganggapnya sebagai permata mahkota dari apa yang mereka klaim sebagai hukum Syariah,” Andreas Harsono, seorang peneliti di Human Rights Watch Indonesia, mengatakan kepada Al Jazeera.

“Ini akan menjadi bencana tidak hanya bagi perempuan, dan minoritas agama dan gender, tetapi untuk semua orang Indonesia.”

Apa RUU KUHP itu?

Rancangan KUHP mengusulkan perubahan komprehensif terhadap KUHP Indonesia saat ini, yang dikenal sebagai Kitab Undang-undang Hukum Pidana atau KUHP, dengan menambahkan, menghapus, atau memperluas format dan isinya.

KUHP saat ini, yang berasal dari tahun 1918 selama masa kolonial Belanda, dikodifikasi dan disatukan pada tahun 1946 setelah kemerdekaan Indonesia. Ini didasarkan pada sistem hukum sipil dan merupakan campuran dari hukum Belanda, hukum adat yang dikenal sebagai hukum adat, dan hukum Indonesia modern, yang telah ditambahkan selama bertahun-tahun.

Akibat perubahan undang-undang saat ini dan penambahan undang-undang yang terkait dengan bidang undang-undang tertentu, seperti RUU KDRT dan UU Kesehatan, banyak pasal dalam undang-undang saat ini tumpang tindih atau bertentangan.

Sementara proses penyegaran kode dimulai lebih dari 10 tahun yang lalu dan telah dipimpin oleh sejumlah pemerintahan yang berbeda, dorongan terbaru ini sebagian besar jatuh ke tangan Hiariej, 49 tahun, yang akrab disapa Prof Eddy — berkat kredensial sebagai sarjana hukum dan keahliannya dalam hukum pidana.

Mengapa draf terbaru belum dirilis ke publik?

Menyusul dirilisnya rancangan KUHP yang diusulkan (dikenal sebagai RUU KUHP) pada September 2019, versi pembaruan berikutnya belum dipublikasikan secara penuh. Menurut pihak berwenang, draf baru belum dirilis agar tidak menimbulkan “kerusuhan” serupa yang terlihat pada 2019.

Namun, pemerintah telah mengatakan bahwa mereka telah melakukan sesi "sosialisasi" di seluruh negeri sejak September 2019, di mana para pemangku kepentingan dan anggota masyarakat telah diajak berkonsultasi tentang kode yang diusulkan dan perubahan yang dibuat. Tetapi kelompok hak-hak sipil mengatakan bahwa ini tidak transparan dan tidak konstitusional.

“Kami tidak tahu mengapa mereka belum merilis versi lengkap dari draf terbaru tetapi itu masalah dalam hal Konstitusi dan partisipasi yang berarti,” Muhamad Isnur, kepala LBH Indonesia mengatakan kepada Al Jazeera. “Itu melanggar konstitusi. Sejak 2019, versi draf telah disembunyikan sehingga kami tidak tahu persis isinya.”

Pada tanggal 8 Juni, Lembaga Bantuan Hukum dan lebih dari 80 kelompok masyarakat sipil menandatangani surat terbuka kepada Presiden Indonesia Joko Widodo, yang dikenal sebagai Jokowi, dan Dewan Perwakilan Rakyat, yang menyerukan agar rancangan KUHP terbaru dipublikasikan.

Leonard Simanjuntak, yang mengepalai Greenpeace Indonesia, yang merupakan salah satu penandatangan surat terbuka tersebut, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa, “Greenpeace memiliki keprihatinan tentang kurangnya partisipasi publik dalam beberapa tahun terakhir, sementara sekarang KUHP telah selesai dan akan berakibat serius bagi seluruh rakyat Indonesia jika masih ada pasal-pasal bermasalah di dalamnya.”

Baca Juga: Rocky Gerung: Dukungan Sunny Tanuwidjaja adalah  'Jebakan Batman' Untuk Tenggelamkan Anies                         

RUU Mana yang paling kontroversial?

Pada 25 Mei, DPR RI membahas 14 pasal paling “penting” dalam RUU KUHP versi terbaru, beserta tabel masalah dan beberapa amandemennya menyusul aksi unjuk rasa di tahun 2019.

Beberapa yang disebut artikel "penting" meliputi:

Penistaan:

Penodaan agama sudah menjadi kejahatan di Indonesia, meskipun telah ada upaya untuk membatalkan undang-undang tersebut lebih dari satu kali selama bertahun-tahun – semuanya gagal. Di bawah rancangan KUHP saat ini, definisi undang-undang penodaan agama akan diperluas dan akan mempertahankan hukuman maksimal lima tahun penjara bagi siapa pun yang terbukti memusuhi enam agama dan kepercayaan yang diakui secara resmi di Indonesia. : Islam, Protestan, Katolik, Hindu, Budha, dan Konghucu.

Kohabitasi:

Di bawah rancangan yang diusulkan, pasangan yang tidak menikah yang tinggal bersama akan melakukan kejahatan yang diancam hukuman enam bulan penjara atau denda, meskipun hanya jika dilaporkan ke polisi oleh orang tua, anak-anak, atau pasangan mereka. Kritik terhadap RUU tersebut mengatakan bahwa undang-undang ini dapat digunakan untuk menargetkan anggota komunitas LGBTQ karena pernikahan sesama jenis adalah ilegal di Indonesia.

Berdasarkan rancangan undang-undang sebelumnya, seorang kepala desa dapat melaporkan pasangan yang belum menikah ke polisi untuk kumpul kebo. Ketentuan ini telah dihapus dari draf versi terbaru.

Seks di luar nikah:

Seks sebelum menikah saat ini tidak ilegal di Indonesia (meskipun perzinahan), tetapi rancangan undang-undang baru memungkinkan orang tua atau anak-anak untuk melaporkan pasangan yang belum menikah ke polisi jika mereka mencurigai mereka melakukan hubungan seks — sesuatu yang dikatakan oleh para kritikus adalah langkah menuju penegakan moral. , dan juga dapat digunakan untuk menargetkan anggota komunitas LGBTQ. 

Baik seks sebelum menikah dan perzinahan akan dihukum hingga satu tahun penjara atau denda di bawah rancangan KUHP yang baru

PenulisR24/zura


Loading...

Loading...