41 Orang Tewas Dalam Kebakaran Gereja di Mesir, Termasuk Banyak Anak-anak

Senin, 15 Agustus 2022 | 07:30 WIB
Orang-orang dan polisi berdiri di dekat lokasi kebakaran mematikan terjadi di gereja Abu Sifin di Giza [Mohamed Abd el-Ghany/Reuters] Orang-orang dan polisi berdiri di dekat lokasi kebakaran mematikan terjadi di gereja Abu Sifin di Giza [Mohamed Abd el-Ghany/Reuters]

RIAU24.COM - Api melalap sebuah gereja Ortodoks Koptik yang penuh sesak selama kebaktian pagi di dekat ibu kota Mesir, menewaskan 41 jemaah termasuk sedikitnya 10 anak-anak. Beberapa orang yang terperangkap di dalam menghadapi asap hitam tebal melompat dari lantai atas gereja Martir Abu Sefein untuk mencoba melarikan diri dari kobaran api yang hebat, kata saksi mata.

Baca Juga: PBB Menuduh Bangladesh Menekan Seorang Aktivis Lingkungan

“Mati, mati lemas, semuanya mati,” kata seorang saksi yang putus asa yang hanya menyebutkan sebagian nama, Abu Bishoy.

“Ada anak-anak, kami tidak tahu bagaimana cara mendapatkan mereka,” kata Abu Bishoy.

Empat puluh lima orang terluka termasuk empat polisi yang terlibat dalam upaya penyelamatan. Keluarga yang menangis menunggu kabar tentang kerabat yang masih berada di dalam gereja dan di rumah sakit terdekat tempat para korban dibawa.

Api meletus di gereja di kota Giza di Greater Cairo di lingkungan kelas pekerja Imbaba, tempat sekitar 5.000 orang berkumpul. Giza, kota terbesar kedua di Mesir, terletak tepat di seberang Sungai Nil dari Kairo.

Dalam sebuah pernyataan, kementerian dalam negeri mengatakan pemeriksaan forensik menunjukkan api mulai di AC lantai dua sebagai akibat dari kerusakan listrik. Menghirup asap adalah penyebab utama kematian, katanya. Keluarga dari mereka yang meninggal akan menerima 100.000 pound Mesir ($5.220), menurut pernyataan kabinet.

Baca Juga: Wartawan Filipina Percival Mabasa Ditembak Mati Dalam Sebuah Insiden Mematikan

Mousa Ibrahim, juru bicara Gereja Ortodoks Koptik, mengatakan anak kembar tiga berusia lima tahun, ibu, nenek, dan bibi mereka termasuk di antara mereka yang tewas. Dia mengatakan pemakaman untuk orang mati akan berlangsung di dua gereja di lingkungan Waraq terdekat.

Saksi Emad Hanna mengatakan gereja termasuk dua tempat yang digunakan sebagai tempat penitipan anak dan seorang pekerja gereja berhasil mengeluarkan beberapa anak.

“Kami naik ke atas dan menemukan orang mati. Dan kami mulai melihat dari luar bahwa asapnya semakin besar, dan orang-orang ingin melompat dari lantai atas,” kata Hanna.

"Kami menemukan anak-anak," beberapa mati, beberapa hidup, katanya.

Lima belas mobil pemadam kebakaran dikerahkan ke tempat kejadian untuk memadamkan api sementara ambulans mengangkut korban ke rumah sakit terdekat. Presiden Abdel Fattah el-Sisi berbicara melalui telepon dengan Paus Tawadros II yang beragama Kristen Koptik untuk menyampaikan belasungkawa, kata kantor presiden.

“Saya menyampaikan belasungkawa yang tulus kepada keluarga para korban tak berdosa yang telah meninggal bersama Tuhan mereka di salah satu rumah ibadahnya,” kata el-Sisi di Twitter.

"Saya telah memobilisasi semua layanan negara untuk memastikan bahwa semua tindakan diambil," tambahnya di halaman Facebook-nya.

Maher Murad mengatakan dia meninggalkan saudara perempuannya di gereja setelah sholat. “Begitu saya keluar dari gereja hanya dengan jarak 10 meter [3 kaki], saya mendengar suara jeritan dan melihat asap tebal,” katanya.

“Setelah petugas pemadam kebakaran memadamkan api, saya mengenali tubuh saudara perempuan saya. Mayatnya semua hangus dan banyak dari mereka adalah anak-anak yang berada di kamar bayi di gereja.”

Kepala jaksa negara, Hamada el-Sawy, memerintahkan penyelidikan dan tim jaksa dikirim ke gereja. Koptik adalah komunitas Kristen terbesar di Timur Tengah, membentuk setidaknya 10 juta dari 103 juta orang Mesir. Mesir telah mengalami beberapa kebakaran mematikan dalam beberapa tahun terakhir.

Pada Maret 2021, setidaknya 20 orang tewas dalam kebakaran di sebuah pabrik tekstil di pinggiran timur Kairo. Pada tahun 2020, dua kebakaran rumah sakit menewaskan 14 pasien Covid-19.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...