Inilah Mengapa Raja Charles III Tidak Perlu Membayar Pajak Apa Pun Untuk Mewarisi Keberuntungan Ratu Elizabeth II

Jumat, 16 September 2022 | 09:39 WIB
Inilah Mengapa Raja Charles III Tidak Perlu Membayar Pajak Apa Pun Untuk Mewarisi Keberuntungan Ratu Elizabeth II Inilah Mengapa Raja Charles III Tidak Perlu Membayar Pajak Apa Pun Untuk Mewarisi Keberuntungan Ratu Elizabeth II

RIAU24.COM Raja Charles III tidak akan membayar pajak atas kekayaan raksasa yang diwarisi dari mendiang Ratu Elizabeth II .

Ini sesuai dengan klausul yang disepakati pada tahun 1993 oleh perdana menteri saat itu, John Major, yang menyatakan bahwa setiap warisan yang diteruskan "berdaulat ke kedaulatan" menghindari retribusi 40% yang diterapkan pada aset senilai lebih dari £ 325.000, menurut The Guardian.

Perkebunan mahkota dilaporkan memiliki aset sekitar £15,2 miliar , di mana 25% dari keuntungan diberikan kepada keluarga kerajaan sebagai hibah berdaulat. Perkebunan itu mencakup arsip kerajaan dan koleksi lukisan kerajaan, yang dipegang oleh raja "di kanan mahkota".

Baca Juga: Benarkah Brad Pitt dan Emily Ratajkowski Berkencan? Simak Faktanya

Aset-aset ini tidak dapat dijual oleh Raja dan mereka pada dasarnya diserahkan kepada pemerintah dengan imbalan hibah. Pedoman pemerintah menyimpulkan bahwa oleh karena itu “tidak pantas untuk membayar pajak warisan sehubungan dengan aset-aset tersebut”.

Secara terpisah, Raja Charles III juga mewarisi dari Ratu Kadipaten Lancaster, sebuah perkebunan pribadi yang mencakup portofolio luas tanah, properti, dan aset yang dipercayakan kepada penguasa.

Dia dibebaskan dari pajak warisan atas aset-aset ini, antara lain, untuk menjaga "tingkat kemandirian finansial dari pemerintah saat itu". Namun,  Raja Charles III secara sukarela mengikuti jejak ibunya dalam membayar pajak penghasilan, sesuai laporan

Juga, perlu dicatat bahwa Raja Charles III tidak bertanggung jawab secara hukum untuk membayar pajak penghasilan , pajak capital gain, atau pajak warisan . 

Panduan pemerintah menambahkan: “Monarki sebagai sebuah institusi membutuhkan sumber daya swasta yang cukup untuk memungkinkannya untuk terus melakukan peran tradisionalnya dalam kehidupan nasional.”

Klausul 1993 yang disetujui oleh Mayor juga mengecualikan warisan yang diturunkan dari permaisuri mantan penguasa ke penguasa. Itu terakhir digunakan pada kematian Ibu Suri pada tahun 2002, ketika dia meninggalkan kekayaannya yang diperkirakan £ 70 juta termasuk koleksi telur Fabergé, kepada Ratu, satu-satunya putrinya yang masih hidup.

Baca Juga: Mendiang Alan Rickman, Pemain Karakter Snape Ungkap Pernah Berencana Untuk Berhenti dari Harry Potter

Tetapi siapa pun selain Raja Charles III yang mewarisi aset pribadi dari Ratu harus membayar pajak warisan, kata laporan itu.

Pedoman tersebut menyatakan: “Sehubungan dengan harta yang dapat dianggap sebagai milik pribadi, pengaturan mengatur bahwa pajak warisan tidak akan dibayarkan atas pemberian warisan dari satu penguasa ke penguasa berikutnya, tetapi akan dibayarkan atas hadiah dan warisan kepada orang lain. ***

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...