Duterte Mengecam Perusahaan Asing Karena Meminta Uang Muka Untuk Vaksin COVID-19

Selasa, 15 September 2020 | 15:51 WIB
Duterte Mengecam Perusahaan Asing Karena Meminta Uang Muka Untuk Vaksin COVID-19 Duterte Mengecam Perusahaan Asing Karena Meminta Uang Muka Untuk Vaksin COVID-19

RIAU24.COM -  Produsen obat Barat pasti gila jika mereka mengharapkan pemerintah Filipina membayar vaksin bahkan sebelum memproduksinya, kata Presiden Rodrigo Duterte dalam pidato yang disiarkan secara publik yang disiarkan larut malam.

“Negara lain, mereka menginginkan uang muka sebelum mereka mengirimkan vaksin. Jika itu masalahnya maka setiap orang Filipina akan mati… sebaiknya kita berciuman sekarang untuk membuatnya lebih mudah, "kata Duterte dalam bahasa Inggris dan Filipina.

Presiden mengatakan dia lebih suka membeli vaksin dari Rusia dan China, percaya bahwa vaksin mereka "sebaik yang ada di pasar." Dia menuduh perusahaan Barat terobsesi dengan keuntungan.

Baca Juga: Pria Asal Surat Ini Menampung 42 Keluarga Yang Tidak Bisa Membayar Sewa Karena Krisis Keuangan

"Anda memberi tahu saya bahwa belum ada vaksin, belum ada yang final dan Anda ingin kami membuat reservasi dengan menyetorkan uang. Kamu pasti gila, ”tambahnya.

Kepala eksekutif mengatakan undang-undang pengadaan Filipina juga tidak mengizinkan pemerintah untuk membeli sesuatu yang "tidak ada", mengacu pada Undang-undang Republik No. 9184 atau Undang-Undang Reformasi Pengadaan Pemerintah.

Bulan lalu, Departemen Kesehatan mengatakan sedang bernegosiasi dengan setidaknya 16 perusahaan yang mengembangkan vaksin COVID-19. Sebelum pengumuman ini, Departemen Sains dan Teknologi mengatakan bahwa Filipina telah menandatangani perjanjian dengan lima perusahaan farmasi yang akan mengizinkan pemerintah Duterte untuk mengakses penelitian mereka, seperti Seqirus Australia, Sinovac dan Sinopharm China, Gamaleya Rusia, dan Adimmune Taiwan. Kecuali Sinopharm, semua pabrikan tertarik untuk mengadakan uji klinis di Filipina.

Sementara itu, uji klinis akan dilakukan serentak di Manila dan Moskow untuk Sputnik V yang kontroversial pada November tahun ini.

Baca Juga: Dari Putra Petani Stroberi Hingga Menjadi Perdana Menteri Jepang, Inilah Perjalanan Karir Yoshihide Suga

Baru minggu lalu, Juru Bicara Kepresidenan Harry Roque mengatakan bahwa dia yakin keputusan Duterte untuk mengampuni Lance Corporal Joseph Scott Pemberton dilakukan untuk mempermudah Filipina dalam mendapatkan vaksin COVID-19 buatan Amerika, sebuah asumsi yang ditolak Departemen Kesehatan. .

Hingga kemarin, negara itu memiliki 265.888 kasus virus korona yang dikonfirmasi, dengan 4.630 kematian dan 207.504 pemulihan.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...