Pemimpin Hong Kong Mengatakan 12 Penduduk yang Ditangkap di Laut Bukanlah Aktivis Demokrasi

Selasa, 15 September 2020 | 16:24 WIB
Pemimpin Hong Kong Mengatakan 12 Penduduk yang Ditangkap di Laut Bukanlah Aktivis Demokrasi Pemimpin Hong Kong Mengatakan 12 Penduduk yang Ditangkap di Laut Bukanlah Aktivis Demokrasi

RIAU24.COM -  Pemimpin Hong Kong Carrie Lam mengatakan bahwa 12 penduduk kota yang ditangkap di laut oleh otoritas China bukanlah aktivis pro-demokrasi, menegaskan bahwa para tahanan harus menghadapi keadilan di China daratan.

Komentar Lam pada hari Selasa muncul setelah kerabat dari beberapa tahanan menyerukan agar mereka segera kembali ke Hong Kong dan memohon kepada pihak berwenang untuk mengizinkan 12 orang tersebut berkonsultasi dengan pengacara yang ditunjuk oleh keluarga mereka, dan bukan pemerintah China.

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo juga telah menyatakan keprihatinan yang mendalam atas penangkapan tersebut, menggambarkan para tahanan sebagai "aktivis demokrasi" dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat.

Baca Juga: Pria Asal Surat Ini Menampung 42 Keluarga Yang Tidak Bisa Membayar Sewa Karena Krisis Keuangan

Kelompok itu ditahan pada 23 Agustus 2020 ketika diduga berusaha melakukan perjalanan ke Taiwan dengan perahu. Sebuah pernyataan dari biro keamanan publik di Shenzhen, sebuah kota di China selatan, mengatakan 12 orang Hong Kong - berusia 16 hingga 33 tahun - berada di bawah "penahanan kriminal wajib" karena masuk secara ilegal ke China daratan.

Insiden itu terjadi dengan latar belakang tindakan keras terhadap aktivis pro-demokrasi di Hong Kong, termasuk beberapa penangkapan berdasarkan undang-undang keamanan nasional baru yang menghukum apa pun yang dianggap Beijing sebagai pemisahan diri, subversi, "terorisme", dan kolusi dengan pasukan asing.

"Alasan mereka meninggalkan Hong Kong tampaknya karena mereka melarikan diri dari tanggung jawab hukum," kata Lam pada konferensi pers mingguannya.

"Saya ingin meluruskan, karena individu lokal dan luar negeri tertentu mencoba mengalihkan perhatian, menggambarkan mereka sebagai aktivis demokrasi yang tertindas."

Biro Keamanan Hong Kong mengatakan pada hari Senin bahwa ke-12 orang itu dicurigai melakukan kejahatan di Hong Kong.

Sepuluh dari mereka telah dituduh melakukan pelanggaran seperti pembuatan atau kepemilikan bahan peledak, pembakaran, kerusuhan, penyerangan polisi atau kepemilikan senjata ofensif, kata biro itu. Sepuluh orang itu telah dengan jaminan dan tidak diizinkan meninggalkan Hong Kong.

Baca Juga: Dari Putra Petani Stroberi Hingga Menjadi Perdana Menteri Jepang, Inilah Perjalanan Karir Yoshihide Suga

Salah satu dari 12 orang itu juga diduga "berkolusi dengan pasukan asing" di bawah undang-undang keamanan nasional. Pers Bebas Hong Kong mengidentifikasi pria itu sebagai Andy Li, dan mengatakan bahwa dia adalah seorang aktivis dan di antara mereka yang ditangkap selama penangkapan massal pada 10 Agustus.

Kementerian luar negeri China sebelumnya menyebut kelompok itu "separatis".

Hua Chunying, juru bicara kementerian luar negeri, mengatakan pada hari Minggu di Twitter bahwa 12 yang ditahan bukanlah "aktivis demokrasi, tetapi elemen yang berusaha untuk memisahkan #HongKong dari China".

Sementara itu, pihak berwenang di Hong Kong telah mendesak Taiwan untuk mengembalikan lima orang Hong Kong yang meninggalkan kota itu dengan perahu bulan lalu dan dijemput oleh penjaga pantai Taiwan di Laut China Selatan. "Kami mendesak Taiwan untuk mengambil tanggung jawab menangani kejahatan lintas batas," bunyi pernyataan biro keamanan publik Hong Kong. "Jika mereka diduga melakukan kejahatan di Hong Kong, jangan menyembunyikan penjahatnya."

Taiwan, sebuah pulau dengan pemerintahan sendiri yang demokratis, telah membuka pintunya bagi orang-orang dari Hong Kong, tetapi para pejabat di sana mengatakan siapa pun yang masuk harus melakukannya secara legal, meskipun perbatasannya sebagian besar ditutup karena langkah-langkah pencegahan virus corona.

Kantor Berita Pusat resmi Taiwan melaporkan pada Minggu malam bahwa lima orang "memiliki hak dasar termasuk akses ke pengacara", mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya. Pemerintah Taiwan menolak mengomentari kasus itu, dan Perdana Menteri Su Tseng-chang, ketika ditanya tentang kelima orang itu, mengatakan kepada wartawan pada hari Senin bahwa pemerintah sangat peduli dengan orang-orang dari Hong Kong. "Adapun bantuan kepada warga Hong Kong, kasus-kasus individu tertentu tidak bisa kami ungkapkan," katanya.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...