Tingkat Pengangguran di Inggris Melonjak Karena Rencana Perlindungan Pekerjaan Menurun

Selasa, 13 Oktober 2020 | 16:45 WIB
Tingkat Pengangguran di Inggris Melonjak Karena Rencana Perlindungan Pekerjaan Menurun Tingkat Pengangguran di Inggris Melonjak Karena Rencana Perlindungan Pekerjaan Menurun

RIAU24.COM -  Tingkat pengangguran Inggris meningkat menjadi 4,5 persen dalam tiga bulan hingga Agustus, bahkan sebelum berakhirnya rencana perlindungan pekerjaan luas dari virus korona pemerintah.

Ekonom yang disurvei oleh kantor berita Reuters memperkirakan tingkat pengangguran naik lebih lambat menjadi 4,3 persen dari 4,1 persen dalam tiga bulan hingga Juli.

Jumlah orang yang bekerja turun 153.000 pada periode Juni-Agustus, kata Kantor Statistik Nasional (ONS).

Itu jauh lebih tinggi dari perkiraan median untuk penurunan 30.000 dalam jajak pendapat Reuters.

Baca Juga: Turun Tipis, Harga Emas Hari ini di Jual Rp 1.011.000/Gram

“Sejak awal pandemi, telah terjadi peningkatan tajam pada mereka yang tidak bekerja dan berburu pekerjaan, tetapi lebih banyak orang mengatakan kepada kami bahwa mereka tidak secara aktif mencari pekerjaan,” kata Jonathan Athow, wakil ahli statistik nasional ONS.

"Ada juga peningkatan tajam dalam jumlah orang yang baru-baru ini dipecat."

Menteri keuangan Inggris Rishi Sunak mengatakan bahwa prioritasnya tetap untuk memperlambat meningkatnya kehilangan pekerjaan meskipun ia telah mengganti skema subsidi upah 50 miliar pound ($ 65 miliar), yang berakhir pada akhir bulan ini, dengan program yang kurang dermawan.

Data ONS menunjukkan redundansi melonjak dengan rekor 114.000 pada kuartal tersebut menjadi 227.000, level tertinggi sejak 2009 ketika Inggris berada dalam cengkeraman krisis keuangan global.

Namun, data kantor pajak terpisah menunjukkan jumlah staf di daftar gaji perusahaan naik 20.000 untuk bulan September, sedikit mengurangi jumlah total kehilangan pekerjaan dengan ukuran itu sejak Maret menjadi 673.000.

Ada beberapa tanda positif potensial lainnya dalam data tersebut, termasuk rekor kenaikan jumlah lowongan kerja dalam tiga bulan hingga September meski totalnya tetap turun 40 persen dibandingkan dengan tahun sebelumnya.

Bank of England (BoE) memperkirakan bahwa tingkat pengangguran akan mencapai 7,5 persen pada akhir tahun karena pemerintah mengurangi skema perlindungan pekerjaannya dan menggantinya dengan program yang lebih kecil pada bulan November.

Baca Juga: Terapkan Prokes 3M, Studio Foto di Pekanbaru Mulai Eksis Kembali

Gubernur bank sentral, Andrew Bailey, pada hari Senin mengulangi peringatannya bahwa ekonomi dapat terbukti lebih lemah dari perkiraan BoE.

Data yang diterbitkan pekan lalu menunjukkan ekonomi Inggris tumbuh pada Agustus pada laju paling lambat sejak Mei karena pemantulan kembali dari penguncian melambat, sebelum pengetatan pembatasan pada pertemuan orang.

Puluhan perusahaan di Inggris telah mengumumkan rencana untuk menghentikan pekerjaan sejak pandemi melanda. Minggu lalu, pemilik pengecer pakaian Edinburgh Woolen Mills, Peacock’s dan Jaeger menempatkan 24.000 pekerjaan dalam risiko dengan mengatakan bahwa itu akan masuk ke administrasi, suatu bentuk perlindungan kebangkrutan.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...