Kisah Jutaan Pengungsi yang Bergantung Untuk Mendapatkan Pemukiman Baru, Ditengah Dunia yang Telah Menutup Pintu

Jumat, 16 Oktober 2020 | 09:55 WIB
Kisah Jutaan Pengungsi yang Bergantung Untuk Mendapatkan Pemukiman Baru, Ditengah Dunia yang Telah Menutup Pintu Kisah Jutaan Pengungsi yang Bergantung Untuk Mendapatkan Pemukiman Baru, Ditengah Dunia yang Telah Menutup Pintu

RIAU24.COM -  Pada tahun 2016, Raghda yang melarikan diri dari perang saudara di Suriah dua tahun sebelumnya, mengira dia mungkin akhirnya akan menemukan tempat yang aman untuk menelepon ke rumah.

Dia telah diberi janji wawancara dengan Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR) di ibu kota Malaysia, Kuala Lumpur, tetapi sehari sebelum dia menghadiri wawancara badan tersebut bersama dengan suami dan empat anaknya, itu dibatalkan, dia kata.

Empat tahun kemudian, dia masih menunggu kabar terbaru.

"Saya hanya ingin keluar dari situasi ini," katanya kepada Al Jazeera. "Saya tidak peduli di negara mana saya akan dimukimkan selama keluarga saya dan saya akan memiliki kehidupan yang lebih baik."

Raghda adalah satu dari 26 juta pengungsi di seluruh dunia yang menunggu apa yang disebut UNHCR sebagai solusi tahan lama untuk pengungsiannya. Tidak dapat kembali ke Suriah atau tinggal secara permanen di Malaysia, yang bukan penandatangan konvensi pengungsi PBB dan tidak memiliki kerangka hukum untuk pengungsi, dia mengatakan kesempatannya untuk mendapatkan rumah baru di negara ketiga - pemukiman kembali - juga menghilang.

Baca Juga: Pemilu AS 2020 : Ini 5 Hal yang Perlu Anda Ketahui Saat Trump Nekat Mencalonkan Diri Untuk Kedua Kalinya

Sementara jumlah pengungsi secara global berada pada titik tertinggi sepanjang masa, 1,44 juta yang ditentukan oleh UNHCR membutuhkan pemukiman kembali jauh dari pilihan yang tersedia. Sejauh ini, kurang dari 12.000 orang telah dimukimkan kembali tahun ini, yang kemungkinan akan mengalami rekor jumlah pemukiman kembali terendah, menurut Shabia Mantoo, juru bicara global untuk UNHCR.

Meskipun penangguhan perjalanan akibat virus korona telah berperan, tempat-tempat pemukiman kembali anjlok sejak 2016, ketika lebih dari 126.000 pengungsi dimukimkan kembali secara global. Sejak 2017, jumlah tahunan belum melampaui 65.000.

Faktor utama adalah pemotongan dramatis untuk penerimaan pemukiman kembali Amerika Serikat di bawah Presiden Donald Trump. AS, yang telah memimpin dunia dalam pemukiman kembali pengungsi sejak 1980, akan memukimkan kembali tidak lebih dari 15.000 pengungsi dalam tahun fiskal mendatang. Itu 3.000 lebih sedikit dari tahun lalu dan batas tertinggi pemukiman kembali pengungsi yang pernah ditetapkan oleh presiden AS.

Alokasi penerimaan yang dibatasi, dikombinasikan dengan batas pemukiman kembali yang rendah dan meningkatnya hambatan birokrasi, akan "meninggalkan pengungsi dari banyak krisis pengungsi yang paling mengerikan di dunia", Nazanin Ash, wakil presiden kebijakan global dan advokasi di Komite Penyelamatan Internasional, mengatakan kepada Al Jazeera .
Namun, AS bukan satu-satunya negara yang mengurangi pemukiman kembali. Pada 10 Oktober, Australia mengumumkan pengurangan jumlah orang yang bersedia diterimanya menjadi 13.750, dibandingkan dengan 18.750 sebelumnya.

UNHCR dan mitranya meluncurkan strategi tiga tahun untuk meningkatkan peluang pemukiman kembali dan mencari jalur yang saling melengkapi, termasuk melalui reunifikasi keluarga, rute kerja dan studi, pada tahun 2019. Mantoo dari badan tersebut mengatakan kepada Al Jazeera bahwa untuk memenuhi target strategi tersebut, negara-negara pemukiman kembali telah untuk berbuat lebih banyak.

“Pemindahan pengungsi bergantung pada aksi kolektif oleh sebanyak mungkin negara,” katanya. “Akibat dari setiap pemotongan tempat pemukiman kembali di negara manapun adalah satu lagi kehidupan yang rentan dalam ketidakpastian. Dunia bisa menjadi lebih baik. ”

Untuk 180.000 pengungsi yang terdaftar di UNHCR di Malaysia, yang menganggap dirinya sebagai negara transit dan bukan rumah permanen, pembukaan opsi pemukiman kembali sangat mendesak.

Pengungsi di Malaysia tidak diberi hak untuk bekerja atau mengakses layanan pemerintah termasuk pendidikan, dan harus membayar tarif orang asing untuk perawatan medis, yang beberapa kali lipat lebih tinggi dari tarif lokal, bahkan dengan diskon pengungsi 50 persen. Mereka yang status UNHCRnya tertunda, seringkali selama bertahun-tahun, dianggap tidak berdokumen dan rentan untuk ditangkap.

“Saya selalu menyarankan kepada orang-orang untuk tidak datang ke sini, bahwa tinggal di sini tidak begitu aman dan sulit untuk mendapatkan penghasilan, tetapi orang-orang berpikir datang ke sini lebih baik daripada mati,” kata Dafer Sief, pemimpin komunitas Suriah dan advokat di Kuala Lumpur. “[UNHCR] harus mendorong lebih banyak dalam upaya membantu pengungsi dimukimkan kembali… Harus ada solusi.”

Baca Juga: Mengerikan, Puluhan Jenazah Korban COVID-19 Tergeletak Tak Beraturan di Kamar Mayat di Rusia

Seperti dikutip Riau24.com dari Al Jazeera yang menghubungi kantor UNHCR Malaysia untuk mendapatkan informasi tentang waktu tunggu rata-rata untuk wawancara, dan situasi Ragdha, tetapi belum menerima tanggapan pada saat publikasi.

Mereka yang memiliki kesempatan untuk dimukimkan tidak dapat memilih negara, tetapi hanya untuk memutuskan apakah akan menerima pilihan yang diberikan UNHCR kepada mereka.

Opsi hari ini terlihat sangat berbeda dari empat tahun lalu, ketika mantan Presiden AS Barack Obama menetapkan batas atas pemukiman kembali AS di 110.000.

Seng Awng, seorang etnis Kachin dari Myanmar, menerima tawaran mengejutkan selama wawancara pemukiman kembali pada 2018.

“Saat itu Amerika Serikat tidak menerima pengungsi sebanyak itu, jadi kantor [UNHCR] hanya memberi kami kesempatan untuk Korea Selatan,” kata Seng Awng, yang menghabiskan sepuluh tahun di Kuala Lumpur sebelum bermukim kembali di Korea Selatan dengan ibu dan tiga adik perempuan. “Kami merasa bisa memulai hidup baru di sini, jadi ketika kantor menugaskan kami untuk pindah ke sini, kami menerimanya.”

Keluarga Seng Awng adalah satu dari enam keluarga yang dimukimkan kembali di Korea Selatan tahun itu, dan di antara lebih dari 200 pengungsi, hampir semuanya dari Myanmar, yang telah bermukim di sana sejak 2015, ketika negara itu menjadi negara ke-29 di dunia yang menawarkan pemukiman kembali pengungsi. Sesampainya di Incheon, keluarga tersebut menghabiskan enam bulan berikutnya di pusat penerimaan imigrasi yang disponsori pemerintah untuk mempelajari bahasa, budaya, dan masyarakat Korea. Pemerintah Korea kemudian menyewa sebuah rumah keluarga di Gimpo, 16 km (10 mil) barat Seoul, dan menemukan Seng Awng pekerjaan di sebuah pabrik plastik. Paket bantuan pemukiman kembali termasuk sewa satu tahun dan tunjangan enam bulan untuk makanan. Seng Awng telah mendapatkan pekerjaan baru di sebuah pabrik baja, di mana termasuk lembur, dia bekerja 60 hingga 80 jam seminggu.

Meskipun dia merasa disambut oleh komunitas, dan terutama gereja lokal, Seng Awng berkata bahwa kehidupan di Korea penuh tantangan. "Jika Anda tidak memiliki kemauan yang kuat untuk berusaha keras atau keberanian untuk memulai hidup baru, saya tidak terlalu merekomendasikan [pindah] di sini," katanya kepada Al Jazeera.

Tapi dia bersyukur Korea Selatan bersedia memberinya rumah pada saat begitu banyak negara lain menutup pintunya. “Saya pikir tidak ada yang boleh menjadi pengungsi, tetapi sementara itu, saya sangat senang bahwa beberapa negara masih membantu pengungsi untuk dimukimkan kembali, termasuk Korea… Saya merasa sangat diberkati berada di sini.”
Sementara itu, keluarga Raghda menghadapi banyak kesulitan. Putranya yang berusia 11 tahun memiliki kondisi kesehatan yang memerlukan kunjungan ke rumah sakit yang sering, sehingga dia harus membayar penuh biaya orang asing selama dua tahun sampai dia diakui secara resmi sebagai pengungsi oleh UNHCR.

Suaminya bekerja 80 jam seminggu di sebuah restoran untuk menjaga keluarganya tetap bertahan, sementara Raghda menjalankan bisnis katering kecil-kecilan dari rumahnya dan merawat putranya, yang untuknya tidak ada program pendidikan khusus di sekolah komunitas pengungsi yang diikutinya. tiga anak lainnya dan itu dijalankan oleh organisasi amal.

Lebih dari 3.200 pengungsi dari Suriah saat ini terdaftar di UNHCR di Malaysia, dan hanya 122 yang telah dimukimkan kembali ke negara mana pun sejak 2017, menurut data badan tersebut.

Tetapi karena tidak ada tempat lain untuk pergi, Raghda berpegang pada harapan untuk dimukimkan kembali. “Saya ingin memiliki kesempatan untuk menyekolahkan anak saya,” katanya. "Saya bermimpi tentang memiliki kehidupan normal seperti orang lain ... bahwa suatu hari saya akan menjadi warga negara di negara tempat saya akan merasa seperti di rumah sendiri."

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...