Tahukah Anda, Inilah Beberapa Benda yang Kita Gunakan Setiap Hari, yang Ternyata Diciptakan oleh NASA

Selasa, 06 April 2021 | 10:59 WIB
Foto : Indiatimes Foto : Indiatimes
<p>RIAU24.COM -   NASA telah mengirim orang ke bulan, meluncurkan satelit ke luar angkasa, dan ternyata, merancang objek yang kita gunakan setiap hari. Dari bahan busa memori yang banyak dibuat untuk kasur hingga perangkat baterai nirkabel dan lapisan anti gores pada kaca, badan antariksa tetap menjadi bagian besar dari kehidupan kita dengan cara yang tidak terlihat tetapi mendasar.

Berikut beberapa penemuan NASA yang telah mengubah hidup kita.

  • Busa memori
    Busa memori saat ini digunakan di kasur, sepatu dan helm. Itu ditemukan oleh NASA pada tahun 1966 untuk menyerap kejutan dari kursi roket.
     
  • Termometer telinga 
    NASA menggunakan teknologi ini untuk mengukur suhu bintang. Berkat penemuan ini, hari ini kita memiliki kemungkinan untuk mengukur suhu tubuh dan dapat mendeteksi jumlah energi yang dilepaskan oleh gendang telinga.

    Baca Juga: Cara Membuat Kare Tahu

     
  • Peralatan pemadam kebakaran 
    Kain tahan api yang sekarang digunakan oleh petugas pemadam kebakaran dan tentara dalam pakaian mereka awalnya ditemukan pada tahun 1967 oleh NASA untuk pakaian antariksa.
     
  • Pendeteksi asap 
    Untuk mencegah alarm palsu di laboratorium stasiun luar angkasa, NASA menemukan detektor asap pertama yang dapat disesuaikan dengan tingkat sensitivitas berbeda pada tahun 1970.
     
  • Filter air 
    Teknologi pemurnian air telah dikenal sejak 1950-an, tetapi NASA terpaksa membawanya ke level baru dengan menawarkan air yang dimurnikan, segar, dan disaring kepada para astronot, yang telah lama dikurung di ISS. Banyak perusahaan telah mengadopsi teknologi pemurnian air ini, menggunakan penemuan NASA.
     
  • Panel surya 
    Program Apollo menciptakan teknologi ini untuk menangkap energi cahaya di luar angkasa.
     
  • Anggota tubuh tiruan 
    Anggota tubuh tiruan telah muncul berkat kemajuan otot buatan yang digunakan dalam robotika ruang angkasa dan aktivitas ekstravehicular. Hari ini, mereka mengubah kehidupan banyak orang yang diamputasi.
     
  • Satelit komunikasi 
    Sekitar 200 satelit NASA saat ini mengorbit Bumi. Ini mengembalikan sejumlah besar informasi setiap detik. Teknologi jarak jauh ini memungkinkan kita saat ini untuk berkomunikasi dengan orang-orang di belahan dunia lain.
     
  • Pesawat tahan es 
    Perusahaan KATS (Kelly Aerospace Thermal systems) bersama dengan NASA, mengembangkan mekanisme untuk integrasi sistem termoelektrik anti-es yang disebut Thermawing, yang merupakan kondisioner, dirancang untuk pesawat bermesin tunggal. Sistem ini menggunakan lembaran fleksibel dari grafit penghantar listrik yang dipasang di ujung depan sayap. Setelah sistem dinyalakan, daunnya cepat panas, semua es dari sayapnya meleleh.
     
  • Kawat gigi tak terlihat 
    Untuk meluncurkan roket ke luar angkasa, Anda membutuhkan bahan yang tepat untuk membuatnya. Para peneliti di NASA telah menghabiskan waktu berjam-jam mengembangkan bahan yang ringan, tahan lama, dan serbaguna. Salah satu bahan tersebut adalah alumina polikristalin tembus cahaya, yang dikembangkan oleh mitra NASA untuk melacak radiasi infra merah. Pada tahun 1986, sebuah perusahaan bernama Unitek menghubungi badan antariksa untuk meminta bantuan atas masalah yang sangat biasa - perawatan ortodontik.
     
  • Isolasi rumah 
    Saat itu, ketika NASA berusaha melindungi astronot dalam transportasi di "perumahan" di Apollo, sudah ada ide untuk mengadaptasi struktur untuk kehidupan manusia. Beberapa peneliti telah mulai bereksperimen dengan bahan yang diisolasi secara termal. Ada kebutuhan untuk melindungi astronot dari perubahan suhu yang keras dan merusak. Saat itulah isolasi termal reflektif muncul. Wol mineral telah menjadi salah satu bahan dengan aplikasi dan permintaan terbesar di bidang isolasi dalam konstruksi bangunan.
     
  • Alat nirkabel 
    Bayangkan bagaimana rasanya pergi ke bulan untuk membawa sampel batuan dan menemukan bahwa Anda tidak dapat memulai bor di mana pun. Untuk menghindari rasa malu ini, karyawan NASA dan Black & Decker menemukan teknologi ini pada awal 1960-an dan sekarang banyak digunakan oleh kontraktor dan pembangun. Peneliti yang sama ini juga berperan penting dalam membangun mata bor ringan yang digunakan astronot Apollo di Bulan.

    Baca Juga: Pria Ini Selamat Dari Kecelakaan Pesawat Airlines di Dubai, Kemudian Namanya Keluar Sebagai Pemenang Lotre Senilai 13 Miliar Lebih
     
  • Vakum makanan beku 
    Selain memuaskan dahaga, para astronot juga perlu diberi makan. Hingga tahun 1962, tidak diketahui apakah astronot dapat makan makanan padat di luar angkasa dan apakah nutrisi akan diserap oleh tubuh manusia. Makanan beku yang ditemukan oleh NASA mampu mempertahankan nilai gizinya berkat teknik pengemasan vakum. Teknologi pengawetan ini dimasukkan oleh industri makanan dan sekarang umum digunakan di rumah tangga.
     
  • Headphone nirkabel 
    Badan Antariksa AS selalu menjadi salah satu pelopor dalam kemajuan teknologi komunikasi dan telah mengembangkan headphone nirkabel untuk memungkinkan astronot bekerja lebih nyaman tanpa kabel.
     
  • CT Scan 
    Pada 1960-an, mengikuti program pendaratan bulan Apollo, NASA mengembangkan teknologi yang dikenal sebagai CT scan yang memungkinkan komputer memproses gambar bulan. Tomograf dan MRI ini mulai digunakan dalam pengobatan untuk mendapatkan gambar tubuh manusia untuk diagnosis.
     
  • Treadmill 
    Simulator diciptakan oleh badan NASA, karena di orbit astronot diharuskan berolahraga agar bugar, dan otot tidak berhenti tumbuh dalam gravitasi nol. Pada gravitasi nol, kerangka manusia juga secara bertahap menjadi lebih lemah.
     
  • Ban kendaraan
    Perbaikan inovatif NASA pada ban radial berarti kendaraan yang lebih kuat untuk eksplorasi bulan dan Mars. Ini meningkatkan mobil yang kita kendarai hari ini.
     
  • Mouse 
    Pada 1960-an, seorang peneliti Agensi mencoba membuat komputer lebih interaktif dan memiliki intuisi untuk membuat penunjuk yang berinteraksi langsung dengan data di layar, yang mengarah pada pembuatan mouse.
     
  • Laptop 
    Salah satu PC portabel pertama, GRiD Compass, digunakan oleh NASA selama beberapa misi luar angkasa. Penggunaan komputer yang profesional dan spesifik telah mengarah pada pengembangan perangkat keras dan perangkat lunak yang memungkinkan perusahaan manufaktur membuat laptop yang dapat diakses dan berfungsi untuk masyarakat umum.
     
  • Sepatu kets 
    Setelah menemukan cetakan karet untuk helm, ilmuwan NASA mengaplikasikannya pada sepatu. Teknik ini memungkinkan terciptanya peredam kejut di bagian bawah sepatu dan yang akhirnya berakhir di sepatu olahraga yang kita gunakan saat ini untuk olahraga atau untuk kenyamanan semata.
     
  • Ponsel kamera 
    Pada 1990-an, para ilmuwan NASA mulai bekerja untuk mengembangkan sensor gambar yang memungkinkan pengurangan ukuran kamera yang ada di pesawat ruang angkasa, dengan tetap menjaga kualitas gambar.
     
  • Penyedot debu
    Anda tidak mungkin menduga bahwa penggunaan penyedot debu ternyata menggunakan teknologi yang dikembangkan bagi astronot untuk menjelajahi Bulan. Faktanya adalah selama misi Apollo, NASA membutuhkan bor portabel untuk mengebor tanah dan sesuatu untuk mengumpulkan sampel batuan bulan.
     
  • Lensa tahan gores 
    NASA membutuhkan bahan baru yang tidak akan merusak perangkat antariksa dan yang tahan terhadap kotoran kosmik. Dengan itu mereka menciptakan lapisan anti gores dan segera sebuah perusahaan melisensikan teknologi tersebut untuk digunakan dalam lensa plastik dengan lapisan khusus, yang disebut Lensa Teknologi Luar Angkasa, pada tahun 1984.
PenulisR24/dev


Loading...
Loading...