Ratusan Mantan Pemimpin Dunia Desak Biden Mencabut Hak Paten Vaksin COVID-19, Ini Alasannya....

Kamis, 15 April 2021 | 09:02 WIB
Foto : Tekno Tempo Foto : Tekno Tempo
<p>RIAU24.COM -  :ebih dari 170 mantan pemimpin dunia dan peraih Nobel meminta Presiden Amerika Serikat Joe Biden untuk membuat vaksin COVID-19 yang lebih mudah  dengan mengesampingkan aturan kekayaan intelektual AS.

Dilansir dari Aljazeera, dalam surat terbuka yang dibagikan oleh Oxfam pada hari Rabu, para penandatangan juga mendesak Biden untuk mendukung proposal yang dipelopori oleh Afrika Selatan dan India yang menuntut Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) untuk sementara mencabut hak paten vaksin COVID-19.

Langkah itu akan memungkinkan pembuatan vaksin meningkat secara global, bunyi surat itu, karena para ahli kesehatan masyarakat telah menyuarakan kekhawatiran bahwa negara-negara berpenghasilan rendah tertinggal tanpa akses ke suntikan virus korona yang kritis.

Baca Juga: Kim Jong-un Akan Kirim Warga Korut ke Kamp Kerja Paksa Jika Nekat Bergaya Rambut Mullet dan Celana Ketat

Pada tingkat saat ini, negara-negara termiskin di dunia harus menunggu setidaknya hingga 2024 untuk mencapai "imunisasi massal", para penandatangan, termasuk mantan Perdana Menteri Inggris Gordon Brown, mantan Presiden Prancis François Hollande dan Muhammad Yunus, pemenang Nobel Hadiah Perdamaian, kata.

"Kami yakin ini akan menjadi kesempatan yang tak tertandingi bagi AS untuk melatih solidaritas, kerja sama, dan kepemimpinan baru," kata mereka.

Di AS, di mana pandemi telah menewaskan lebih dari 564.000 orang, pemerintahan Biden telah berjanji untuk menyediakan suntikan COVID-19 untuk setiap orang dewasa AS yang memenuhi syarat pada minggu depan.

Negara ini memiliki kontrak dengan pembuat farmasi Pfizer, Moderna dan Johnson & Johnson, dan pada Rabu pagi, lebih dari 37 persen populasi telah menerima setidaknya satu suntikan, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS.

Biden, yang menjadikan penanggulangan pandemi sebagai tujuan utama kepresidenannya, mengatakan AS akan berbagi kelebihan vaksin dengan negara lain setelah semua warga AS divaksinasi. Tetapi dia telah memberikan sedikit rincian tentang bagaimana AS pada akhirnya akan mengalokasikan dosis tersebut.

Baca Juga: Mardigu Bossman Jadi Korban, Postingan Soal Israel Serang Masjid Dihapus Medsos Milik Mark Zuckerberg

“Kami tidak akan mengakhiri pandemi global saat ini sampai negara-negara kaya - terutama AS - berhenti memblokir kemampuan negara-negara di seluruh dunia untuk memproduksi secara massal vaksin yang aman dan efektif,” kata Françoise Barré-Sinoussi, peraih Nobel bidang kedokteran, di Oxfam pernyataan yang menyertai surat terbuka hari Rabu.

“Bahwa pemerintahan Biden sedang mempertimbangkan untuk mengesampingkan hambatan terkait aturan kekayaan intelektual menawarkan harapan bagi komunitas internasional. Jika Amerika Serikat mendukung pencabutan paten, Eropa harus mengambil tanggung jawabnya, ”kata Hollande, mantan presiden Prancis, juga.

AS telah berkomitmen $ 4 miliar untuk program COVAX, yang bertujuan untuk membantu negara-negara berpenghasilan rendah memperoleh vaksin. Para pemimpin AS, India, Jepang, dan Australia - yang disebut negara "Quad" - bulan lalu juga mengumumkan rencana untuk bekerja sama dengan Organisasi Kesehatan Dunia untuk mengembangkan dan mendistribusikan vaksin COVID-19 kepada satu miliar orang di kawasan Indo-Pasifik. .

Seorang pejabat senior Gedung Putih menggambarkan program vaksin Quad sebagai "komitmen bersama besar-besaran hari ini dengan manufaktur India, teknologi AS, pembiayaan Jepang dan Amerika, serta kemampuan logistik Australia".

Secara terpisah, AS, Australia, dan Jepang telah sepakat untuk mempercepat produksi vaksin AS di India mulai tahun 2022.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...