Ternyata Memilih Untuk Menjomblo Bukanlah Hal Memalukan, Tapi Bukti Anda Mencintai Diri Sendiri

Minggu, 02 Mei 2021 | 14:31 WIB
Foto : Brightside Foto : Brightside
<p>RIAU24.COM - Pada tahun 1960, sekitar 10% orang dewasa belum pernah menikah. Pada tahun 2012, angka ini tumbuh menjadi 20%. Tetap saja, bahkan hari ini, orang lajang sering dilihat sebagai orang yang gagal atau antisosial. Tetapi menyendiri sering kali merupakan pilihan dan tindakan merawat diri mereka sendiri.

Dilansir dari Bright Side, kami ingin menjelaskan mengapa beberapa orang memilih untuk melajang.

Dalam masyarakat yang masih menghargai keluarga dan pernikahan, para lajang seringkali tidak disukai. Sejak masa kanak-kanak, kita belajar bahwa setiap orang mengharapkan kita untuk tumbuh, menikah, dan memiliki anak. Orang-orang yang kebetulan tidak ingin hal-hal ini menjadi terstigmatisasi, dan mereka dapat merasakan banyak tekanan dari kerabat mereka dan bahkan orang asing.

Baca Juga: Cara Membuat Opor Ayam, Makanan Terlaris Saat Lebaran



Banyak yang mengira ada yang salah dengan Anda jika Anda lajang.  Jadi, orang-orang berusaha untuk tidak "salah" dan sering kali lebih memilih hubungan yang kasar daripada sendirian, karena itu lebih dapat diterima secara sosial. Namun, jauh lebih baik bagi seseorang untuk keluar dari hubungan yang penuh kekerasan dan hidup bahagia sendiri daripada tinggal di lingkungan yang beracun hanya karena pendapat orang lain.

Ada perbedaan antara sendirian dan kesepian.
Meskipun beberapa orang mungkin menyebut satu orang "kesepian", seringkali tidak demikian. Kesepian adalah keadaan yang tidak selalu dipilih seseorang, dan mereka tetap dikucilkan secara sosial. Bagi mereka, perusahaan sendiri tidaklah cukup. Orang yang kesepian mencari keintiman dan merasa membutuhkannya, tetapi tidak dapat menemukannya.

Seseorang, yang sendirian, memilih untuk menjadi seperti ini, dan mereka bisa baik-baik saja tidak berbagi kehidupan dengan seseorang.

Mereka lebih suka menikmati kebersamaan mereka sendiri, memiliki hobi dan minat, serta memiliki teman juga. Sebuah penelitian menunjukkan bahwa orang yang kesepian tidak puas dengan hidup mereka, tidak seperti orang yang memilih untuk menyendiri.

Baca Juga: Tips Mendekorasi Rumah Untuk Menyambut Lebaran

Sendirian berkontribusi pada pertumbuhan Anda sebagai manusia.
Psikolog mengatakan bahwa sangat penting untuk belajar selaras dengan diri sendiri. Tanpa memiliki hubungan yang sehat dengan diri sendiri sejak awal, tidak mungkin memiliki hubungan yang sehat dengan orang lain. Merangkul kesendirian, para lajang lebih terbuka untuk tumbuh dan berkembang daripada orang yang sudah menikah. Itu karena yang terakhir sering kali sangat bergantung pada pasangannya yang dapat mulai mendefinisikan mereka sampai batas tertentu.

Bagi sebagian orang, melajang adalah cara untuk menjalani hidup sepenuhnya. Orang yang merasa nyaman sendirian biasanya mengandalkan diri sendiri dan memercayai suara hati yang membimbing mereka. Ini memberi mereka banyak kebebasan dan kesempatan untuk memikirkan diri sendiri dan kebutuhan mereka daripada orang lain. Selain itu, mereka dapat membuat pilihan yang lebih baik karena tidak memiliki pengaruh luar.

Ada manfaatnya menjalani hidup menyendiri :

Orang lajang tidak terlalu stres.
Orang lajang menghargai pekerjaan yang bermakna. Mereka biasanya memiliki pekerjaan yang mereka sukai karena mereka mengandalkan diri mereka sendiri dan hati mereka ketika mereka memilihnya.
Mereka lebih produktif. Mereka memiliki lebih sedikit gangguan dan, karena itu, dapat fokus pada tugas mereka dengan lebih baik. Selain itu, waktu menyendiri membantu mereka terhubung dengan imajinasi mereka dan menjadi kreatif.

Orang lajang tidak terikat pada satu tempat, sehingga mereka memiliki lebih banyak kesempatan untuk melakukan perjalanan dan penjelajahan. Mereka bebas memilih tempat tinggal atau liburan.
Sebuah penelitian menemukan bahwa para lajang lebih memperhatikan teman dan keluarga mereka daripada orang yang sudah menikah. Itu karena mereka belajar untuk sepenuhnya memahami diri mereka sendiri, dan itu membantu mereka untuk memahami kebutuhan dan tindakan orang lain juga. Orang yang hidup sendiri lebih mandiri. Dan ini membuat mereka memiliki lebih sedikit emosi negatif karena mereka mengenal diri sendiri.
 

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...