Dokter di Malaysia Menganjurkan Semua Orang Untuk Tidak Meminum Paracetamol Sebelum Divaksinasi

Kamis, 06 Mei 2021 | 09:44 WIB
Foto : Indozone Foto : Indozone

RIAU24.COM - Mulai 5 Mei 2021, warga Malaysia yang menjadi sukarelawan untuk suntikan vaksinasi AstraZeneca akan mendapatkan dosis pertama mereka di beberapa lokasi tertentu di Kuala Lumpur dan Selangor. Meskipun menjalani vaksinasi, sebagian besar dari mereka memuji efisiensi proses vaksin.

Namun, dengan begitu banyaknya orang Malaysia yang melakukan vaksinasi, Anda akan mendapatkan banyak info yang menyesatkan atau bahkan berpotensi berbahaya.

Salah satu rumor tersebut adalah bahwa Anda disarankan untuk menggunakan Paracetamol sebelum vaksinasi Anda untuk mengurangi efek samping.

Ini terbukti SALAH!

Baca Juga: Hati-hati! Ini Efek Buruk Pada Kulit Jika Kamu Gunakan Ponsel Berlebihan

Redaktur Pelaksana The Malaysian Medical Gazette, Dr. Khoo Yoong Khean (@yoongkhean), melalui Twitter menginformasikan kepada semua orang bahwa mengonsumsi Paracetamol sebelum vaksinasi secara teknis tidak akan membantu dan pada kenyataannya, beberapa penelitian menunjukkan bahwa analgesia pra-vaksinasi dapat menurunkan kekebalan tubuh. 

Dilansir dari WorldofBuzz, Dr. Khoo memberikan beberapa nasihat lain bagi mereka yang akan menjalani vaksinasi.

Dia mengatakan bahwa tidur nyenyak adalah penting dan minum obat yang diresepkan secara teratur disarankan kecuali jika dokter Anda menyesuaikannya untuk Anda.

Baca Juga: Menindik Telinga Anak Saat Masih Bayi Lebih Baik Dibandingkan Saat Ia Berusia Lebih Dari 11 Tahun, Ini Alasannya

“Anda bisa makan dan minum seperti biasa kecuali jika Anda sedang berpuasa, itu tidak masalah. Anda juga tidak boleh mengonsumsi alkohol pada hari suntikan Anda. "

Setelah mendapatkan vaksinasi, Anda dapat melanjutkan aktivitas sehari-hari seperti biasa.

Jika Anda merasakan beberapa efek samping seperti sakit badan atau sakit kepala dll, maka Anda dapat mengambil Panadol dan istirahat yang baik juga.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...