Sejarah Fast Food, Sudah Ada Sejak Zaman Romawi Kuno

Rabu, 22 Juni 2022 | 13:56 WIB
Fast Food /pexels Fast Food /pexels

RIAU24.COM Fast food adalah sebutan untuk makanan yang dibuat dan disajikan kepada konsumen dalam waktu singkat. 

Biasanya dibuat dengan bahan yang sudah dipanaskan atau dimasak sebelumnya, disiapkan dalam jumlah besar dan dijual dalam kemasan untuk dibawa pulang. 

Sebagai sebuah istilah, fast food atau makanan cepat saji muncul untuk pertama kalinya dalam kamus Merriam-Webster pada tahun 1951 tetapi akarnya jauh lebih tua dari itu.

Sejarah Singkat Fast Food

Tempat pertama yang menjual fast food adalah Romawi Kuno

Kala itu, penduduk perkotaan yang tinggal di blok apartemen bertingkat yang disebut insulae tidak memiliki dapur di dalamnya dan harus membeli makanan dari penjual makanan. 

Mereka membeli roti yang direndam dengan anggur dan makan semur dan sayuran yang dimasak di apa yang disebut popinae yang merupakan restoran sederhana.

Baca Juga: Puasa Arafah Menjelang Idul Adha, Niat dan Keutamaannya

Selanjutnya, sebuah teks Dinasti Han yang berasal dari abad ke-2 menceritakan tentang kedai mie yang tetap buka sepanjang malam. 

Pada abad pertengahan, kota-kota besar memiliki pedagang kaki lima yang menjual pai, pasties, flan, wafel, wafer, panekuk, dan daging yang dimasak. 

Semua orang dan tempat ini menjual makanan mereka kepada mereka yang tidak bisa memasak makanan mereka sendiri seperti orang miskin dan musafir. 

Tempat-tempat yang berada di dekat pantai dan terlibat dalam penangkapan ikan mengembangkan fast food yang mencakup kerang atau makanan laut lokal.

Fast Food favorit negara Inggris yaitu Fish and Chips muncul pada abad ke-19 dengan perkembangan penangkapan ikan pukat.

Toko Fish and Chips pertama dibuka pada tahun 1860 di Pasar Tommyfield di Oldham. 

Max Sielaff di Berlin menemukan automats, restoran mesin penjual otomatis untuk fast food, pada tahun 1896. 

Pada tahun 1902, Joseph Horn dan James Hardart membuka sebuah automat di New York City yang menandai awal dari makanan cepat saji di Amerika Serikat.

Rantai hamburger pertama di Amerika Serikat adalah White Castle dibuka pada tahun 1921. 

White Castle dibuka oleh Billy Ingram dan Walter Anderson yang memulai dengan restoran pertama di Wichita pada tahun 1916. 

Mereka memiliki menu kecil yang memiliki hamburger murah dan mereka menjualnya dengan porsi besar.

Waralaba pertama muncul juga pada tahun 1921 (A&W Root Beer menjual sirup mereka) dan waralaba restoran pertama muncul pada tahun 1930-an oleh Howard Johnson.

Ketika mobil menjadi lebih populer, restoran drive-in mulai bermunculan di seluruh Amerika Serikat. 

Pelanggan di mobil dilayani oleh carhops yang pada tahun 1940-an mulai memakai sepatu roda. 

McDonald's pertama dengan fast food dibuka oleh McDonald bersaudara pada tahun 1948. Mereka memiliki restoran sebelumnya tetapi bukan dari jenis fast food

Setelah itu, restoran yang lain mulai membuka rantai fast food mereka.

Burger King dan Taco Bell membuka fast food mereka pada 1950-an. Sementara Wendy's dimulai pada 1969. 

Carl's Jr., KFC dan Jack in the Box ada sebelumnya dalam bentuk lain, seperti McDonald's, tetapi mereka populer setelah menjual fast food.

Hamburger bukan satu-satunya jenis makanan cepat saji yang dijual di dunia. 

Makanan Cina juga populer seperti ikan dan keripik, sandwich, pitas, sushi, ayam goreng, kentang goreng, onion ring, nugget ayam, taco, pizza, hot dog, dan es krim. 

Baca Juga: Gak Sengaja Pindahkan Batu Pembatas, Petani Ini Berhasil Persempit Negara Prancis

Untuk memasok semua restoran dengan makanan dengan kualitas dan standar yang sama, operasi fast food membuat makanan dari bahan olahan di fasilitas pemasok pusat dan kemudian mengirimkannya ke restoran tempat makanan tersebut disiapkan.

Industri makanan cepat saji tumbuh meskipun ada indikasi kehilangan pangsa pasar ke restoran fast casual dining

McDonald's, misalnya, hadir di 126 negara di 6 benua dan memiliki sekitar 31.000 restoran di seluruh dunia.

Beberapa mengkritik industri makanan cepat saji dan pengaruhnya terhadap kemanusiaan. 

Ada yang mengklaim bahwa fast food makanannya tidak sehat jika sering dikonsumsi. Juga ada yang mengkritik bahwa mereka kejam terhadap hewan dan mereka mengeksploitasi pekerja mereka.

Industri fast food juga dikritik karena mereka merendahkan budaya lokal karena mereka mengalihkan selera orang dari masakan tradisional.

Makanan cepat saji juga sering dikaitkan dengan peningkatan kelebihan berat badan dan obesitas di antara orang-orang yang mengonsumsinya.

PenulisR24/tya


Loading...

Loading...