Badai Fiona Hantam Puerto Rico, Sebabkan Pemadaman Listrik yang Fatal

Senin, 19 September 2022 | 09:04 WIB
Badai Fiona Hantam Puerto Rico, Sebabkan Pemadaman Listrik yang Fatal Badai Fiona Hantam Puerto Rico, Sebabkan Pemadaman Listrik yang Fatal

RIAU24.COM Badai Fiona mendarat di Puerto Rico sebagai badai Kategori Satu pada hari Minggu, 18 September 2022, melumpuhkan listrik dan mengancam akan menyebabkan bencana banjir di wilayah pulau AS.

“Sudah waktunya untuk mengambil tindakan dan peduli,” Nino Correa, komisaris manajemen darurat Puerto Rico, mengatakan pada hari Minggu, seperti dilansir dari Al Jazeera.

Badai Fionamelanda pantai barat daya wilayah pulau AS dekat Punta Tocon pada pukul 15:20 (1920 GMT), kata Pusat Badai Nasional AS (NHC) di Twitter, dan badai Fiona akan membawa angin berkelanjutan maksimum sejauh 85 mil (140 mil). kilometer per jam. 

Badai Fiona termasuk dalam Badai Kategori Satu atau masih dalam tingkat terendah pada skala Saffir-Simpson.

Baca Juga: Benarkah Brad Pitt dan Emily Ratajkowski Berkencan? Simak Faktanya

Para pengamat cuaca mengatakan hujan diperkirakan akan menghasilkan tanah longsor dan banjir besar hingga 25 inci (64 sentimeter) di daerah-daerah terpencil.

NHC mengatakan sebelumnya, menambahkan bahwa Badai Fiona dapat menghasilkan banjir gelombang badai setinggi satu hingga tiga kaki [0,3-0,9m] di atas tanah yang biasanya kering di sepanjang pantai timur dan selatan Puerto Rico dan pulau-pulau Vieques dan Culebra.

Kantor Layanan Cuaca Nasional San Juan juga memperingatkan di Twitter tentang "banjir bandang yang mengancam jiwa, jalan raya dan jalan-jalan, serta daerah perkotaan, dataran rendah dan berdrainase buruk."

Badai Fiona telah menyebabkan kematian, dengan seorang pria tewas ketika rumahnya tersapu banjir di departemen luar negeri Prancis Guadeloupe, ketika Badai Fiona masih diklasifikasikan sebagai badai tropis.

Biden mengumumkan keadaan darurat untuk Puerto Rico pada hari Minggu ketika Badai Fiona mendekati pulau itu, memberi wewenang kepada Badan Manajemen Darurat Federal untuk memberikan bantuan.

Baca Juga: Mendiang Alan Rickman, Pemain Karakter Snape Ungkap Pernah Berencana Untuk Berhenti dari Harry Potter

Gubernur Puerto Rico, Pedro Pierluisi mengatakan pada konferensi pers pada hari sebelumnya, "Kami meminta penduduk untuk tidak meninggalkan rumah mereka dan pergi ke tempat penampungan jika mereka berada di daerah yang rawan tanah longsor dan banjir.”

Pulau, yang telah menderita masalah infrastruktur besar selama bertahun-tahun, telah babak belu dilanda badai Irma dan Maria pada tahun 2017 yang menghancurkan jaringan listriknya. 

Jaringan diprivatisasi pada Juni 2021 dalam upaya untuk menyelesaikan masalah pemadaman, tetapi masalah ini terus berlanjut, dan seluruh pulau kehilangan listrik awal tahun ini.

Pemadaman listrik melanda Puerto Rico bahkan sebelum Badai Fiona menghantam, dengan lebih dari 388.000 orang tanpa listrik, menurut situs web pelacakan PowerOutage.us.

Bekas koloni Spanyol itu menjadi wilayah AS pada akhir abad ke-19 sebelum memperoleh status negara bebas terkait pada tahun 1950.

Setelah bertahun-tahun mengalami kesengsaraan keuangan dan resesi, pada tahun 2017 pulau itu menyatakan kebangkrutan terbesar yang pernah ada oleh pemerintah lokal AS. 

Tahun itu, Badai Irma dan Badai Maria menambah kesengsaraan pulau itu.

Pemerintahan Presiden AS Donald Trump saat itu dituduh gagal memberikan bantuan federal yang memadai ke Puerto Riko setelah Badai Maria melanda.

Rekaman Trump melemparkan handuk kertas kepada para penyintas selama kunjungan ke pulau itu menuai kritik.

Kala itu Trump marah, dan dia kemudian mengklaim jumlah korban tewas akibat badai telah digelembungkan oleh Demokrat untuk membuat Trump terlihat seburuk mungkin.


 

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...