Dengan Cara Sederhana, Inilah Penyebab Tingkat Kematian Akibat COVID-19 di Singapura Jadi yang Terendah di Dunia

Kamis, 17 September 2020 | 15:44 WIB
Dengan Cara Sederhana, Inilah Penyebab Tingkat Kematian Akibat COVID-19 di Singapura Jadi yang Terendah di Dunia Dengan Cara Sederhana, Inilah Penyebab Tingkat Kematian Akibat COVID-19 di Singapura Jadi yang Terendah di Dunia

RIAU24.COM -  Singapura memiliki jumlah kematian kasus virus korona terendah secara global, dengan hanya 27 kematian di antara lebih dari 57.000 orang yang telah terinfeksi COVID-19 di pulau Asia Tenggara. Pada 0,05%, angka kematian Singapura jauh di bawah rata-rata global sekitar 3%, menurut data yang dihimpun Reuters dari negara-negara yang mencatat lebih dari 1.000 kasus.

Perbandingan dengan negara-negara dengan jumlah populasi yang sama menunjukkan perbedaan yang mencolok - tingkat kematian Denmark sekitar 3%, sedangkan Finlandia sekitar 4%. Lebih lanjut, tidak ada yang meninggal karena penyakit di Singapura selama lebih dari dua bulan, menurut kementerian kesehatannya.

Baca Juga: Memanas, Didekati 19 Pesawat China Taiwan Kerahkan Jet Tempur dan Rudal

Pakar penyakit terkemuka di negara itu mengatakan berikut ini adalah faktor utama di balik fenomena tersebut:

Demografi infeksi

Sekitar 95% dari infeksi COVID-19 Singapura terjadi di antara pekerja migran, kebanyakan berusia 20-an atau 30-an, tinggal di asrama sempit dan bekerja di sektor padat karya seperti konstruksi dan pembuatan kapal. Sementara parameter penyakit terus dipelajari seiring dengan perkembangan pandemi, tren global saat ini menunjukkan bahwa dampaknya tidak terlalu parah bagi orang yang lebih muda, banyak di antaranya menunjukkan sedikit atau tanpa gejala.

Singapura telah berhasil mengurangi penyebaran virus melalui deteksi dini menggunakan pelacakan kontak dan pengujian agresif yang mendapat pujian dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Ini telah menyapu hampir 900.000 orang, lebih dari 15% dari 5,7 juta populasinya, menurut data resmi - salah satu tingkat per kapita tertinggi secara global.

Penghuni asrama telah menjalani tes rostered, pihak berwenang telah melakukan pengujian massal di antara komunitas yang rentan seperti panti jompo, dan siapa pun yang berusia di atas 13 tahun dengan tanda-tanda infeksi saluran pernapasan akut ditawarkan tes gratis. "Semakin banyak kami mendiagnosis, maka semakin rendah angka kematiannya," kata Hsu Li Yang dari Sekolah Kesehatan Masyarakat Saw Swee Hock di Universitas Nasional Singapura.

Rawat Inap

Pendekatan pre-emptive juga diterapkan pada pengobatan. Pasien COVID-19 yang berusia di atas 45 tahun atau dengan kondisi mendasar yang membuat mereka rentan dirawat di rumah sakit meskipun mereka dalam keadaan sehat, kata dokter.

"Perawatan kami konvensional tetapi dilakukan dengan baik; manajemen cairan, antikoagulasi dan obat yang terbukti serta partisipasi dalam uji coba obat," kata Dale Fisher, konsultan senior di National University Hospital Singapura.

Singapura sudah menjadi pusat pariwisata medis untuk Asia Tenggara, dengan banyak rumah sakit swasta dan fasilitas kesehatan umum berkualitas tinggi. Itu juga membangun ruang tidur untuk pasien virus corona di ruang pameran yang luas dan fasilitas sementara lainnya untuk menampung mereka yang memiliki gejala ringan atau tanpa gejala. Ini mencegah sistem perawatan kesehatan kewalahan sehingga perhatian dan sumber daya dapat difokuskan pada kasus yang lebih parah, kata dokter.

Singapura saat ini tidak memiliki pasien COVID-19 dalam perawatan intensif, sementara 42 dirawat di rumah sakit dan 490 lainnya di fasilitas sementara.

Baca Juga: Tercium Bau Busuk, Ibu di Illinois Terkejut Temukan Potongan Tubuh Dalam Koper Anaknya

Wajib Menggunakan Masker

Masker wajib digunakan sejak bulan April. Sementara para ahli mengatakan lebih banyak penelitian perlu dilakukan, ada bukti yang berkembang bahwa memakai masker membantu mengurangi prevalensi dan keparahan virus.

WHO telah merekomendasikan penggunaan masker dalam kombinasi dengan tindakan jarak sosial lainnya. "Kami telah mengadopsi budaya topeng yang baik di Singapura. Hal ini membuat penyakitnya lebih ringan," kata Leong Hoe Nam, pakar penyakit menular di Rumah Sakit Mount Elizabeth di kota itu.

Klasifikasi Singapura berpegang teguh pada definisi kasus WHO untuk mengklasifikasikan kematian akibat COVID-19. Ini tidak termasuk kematian non-pneumonia seperti yang disebabkan oleh masalah darah atau jantung di antara pasien COVID-19 dalam penghitungan resminya.

"Saya yakin jika WHO merevisi definisi kasusnya, beberapa kematian non-pneumonia akan diklasifikasikan ulang dan angka kematian akan berubah," kata Paul Tambyah, presiden Asia Pacific Society of Clinical Microbiology and Infection, tanpa menyebutkan secara spesifik. seberapa besar kemungkinannya akan bergeser.

Kementerian kesehatan mengatakan pendekatannya konsisten dengan praktik internasional, meskipun beberapa negara seperti Inggris telah mengambil perhitungan yang lebih luas. Fisher dari NUH mengatakan setiap perubahan dari reklasifikasi di Singapura akan marjinal.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...