Air Hujan Tidak Aman Untuk Diminum Lagi Di Seluruh Dunia, Inilah Alasannya...

Selasa, 16 Agustus 2022 | 15:50 WIB
Air Hujan Tidak Aman Untuk Diminum Lagi Di Seluruh Dunia, Inilah Alasannya... Air Hujan Tidak Aman Untuk Diminum Lagi Di Seluruh Dunia, Inilah Alasannya...

RIAU24.COM - Sesuai penelitian, PFAS yaitu zat sintetis yang ditemukan di dalam air. Mereka dianggap 'selamanya bahan kimia' karena mereka tetap berada di lingkungan selama bertahun-tahun.

Diterbitkan dalam jurnal Environmental Science & Technology, penelitian yang dilakukan di University of Stockholm, menunjukkan bahwa zat PFAS ditemukan di air hujan di sebagian besar lokasi di bumi. Tidak ada tempat tersisa di mana jejaknya tidak ditemukan termasuk Antartika. 

Baca Juga: Gejala Menopause Dan Tips Kesehatan: 4 Cara Mudah Tetap Sehat Selama Menopause

Apa itu PFAS?

PFAS adalah singkatan dari zat poli dan perfluoroalkil, yang memiliki sifat anti lengket atau anti noda dan digunakan dalam panci anti lengket, busa pemadam kebakaran dan pakaian anti air, kemasan makanan, elektronik, kosmetik, dll. 

Air hujan

Mereka adalah keluarga besar bahan kimia buatan manusia dan tidak terjadi di alam. PFAS juga disebut 'bahan kimia selamanya' karena tidak terurai di lingkungan.

Kehadiran zat berbahaya ini telah meningkatkan kehadirannya selama beberapa tahun terakhir di seluruh dunia. PFAS dapat menyebabkan berbagai jenis risiko kesehatan termasuk kanker, meskipun penelitian ini belum dapat disimpulkan. 

Apa yang diungkapkan oleh studi tersebut?

Studi ini melakukan 4 bahan kimia tertentu di kelas dan mengamati bahwa “tingkat satu PFAS dalam air hujan di seluruh dunia sering kali “sangat melebihi” tingkat anjuran air minum AS dan tanah di seluruh dunia juga terkontaminasi.

Air hujan

Studi ini menimbulkan kekhawatiran tentang keberadaan zat berbahaya ini dalam air minum. Lebih lanjut, mereka banyak digunakan karena lebih dari 4.500 senyawa berbasis fluor ini ditemukan dalam barang-barang sehari-hari seperti kemasan makanan, peralatan masak anti lengket, perekat, cat, dll.

Ian Cousins, penulis utama studi dan profesor di Departemen Ilmu Lingkungan, Universitas Stockholm mengatakan, "Kami berpendapat di sini bahwa kami tidak berada dalam ruang operasi yang aman ini lagi, karena kami sekarang memiliki bahan kimia ini di mana-mana, dan nasihat keselamatan ini , kita tidak dapat mencapainya lagi.”

"Saya tidak mengatakan bahwa kita semua akan mati karena efek ini. Tetapi kita sekarang berada di tempat di mana Anda tidak dapat hidup di mana pun di planet ini, dan pastikan lingkungan aman," tambahnya.

Para peneliti dari Universitas Stockholm menyarankan agar penggunaan zat ini harus dibatasi.

Baca Juga: Cara Pakai Retinol dan Niacinamide Untuk Kulit Bebas Jerawat

Air hujan tidak aman untuk diminum

Dengan hasil baru tentang toksisitas zat berbahaya ini, tingkat pedoman keselamatan telah turun selama dua dekade terakhir.

Air hujan

Prof Ian mengatakan, “Berdasarkan pedoman terbaru AS untuk PFOA dalam air minum, air hujan di mana-mana akan dinilai tidak aman untuk diminum.”

Lebih lanjut dia mengatakan, “Meskipun di dunia industri kita tidak sering minum air hujan, banyak orang di seluruh dunia berharap air itu aman untuk diminum dan memasok banyak sumber air minum kita.”

Nilai pedoman air PFOA atau asam perfluorooctanoic, salah satu zat penyebab kanker, telah menurun 37,5 juta kali di Amerika Serikat.

Bagaimana itu menimbulkan ancaman kesehatan?

Ini adalah perhatian besar dan seperti yang disarankan oleh para peneliti studi bahwa itu "sangat penting" untuk membatasi prevalensi mereka.

Menurut laporan BBC, paparan PFAS tingkat tinggi menimbulkan berbagai risiko kesehatan termasuk beberapa jenis kanker, masalah kesuburan dan keterlambatan perkembangan pada anak-anak.

Risiko kesehatan terkena zat ini telah diteliti secara luas. Para ilmuwan menyarankan hubungan mereka dengan masalah kesuburan, peningkatan risiko kanker dan keterlambatan perkembangan pada anak-anak. 

Air hujan

Namun, beberapa peneliti mengklaim bahwa tidak ada sebab dan akibat yang dapat dibuktikan antara bahan kimia ini dan kesehatan yang buruk.

Studi ini menggarisbawahi perlunya pendekatan kehati-hatian. Prof Crispin Halsall dari University of Lancaster mengatakan kepada BBC "...dari waktu ke waktu, kita akan mendapatkan dampak yang signifikan secara statistik dari bahan kimia tersebut pada kesehatan manusia...dan...karena kita melebihi konsentrasi yang akan menyebabkan beberapa bahaya, karena paparan manusia dalam air minum mereka."

 

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...