PBB Memperingatkan Bahaya Kelaparan di Yaman, Tidak Ada Bantuan Dari Saudi, UEA dan Kuwait

Rabu, 16 September 2020 | 10:41 WIB
PBB Memperingatkan Bahaya Kelaparan di Yaman, Tidak Ada Bantuan Dari Saudi, UEA dan Kuwait PBB Memperingatkan Bahaya Kelaparan di Yaman, Tidak Ada Bantuan Dari Saudi, UEA dan Kuwait

RIAU24.COM - Kepala kemanusiaan PBB memperingatkan pada hari Selasa bahwa "momok kelaparan" telah kembali ke Yaman akibat dilanda perang dan untuk pertama kalinya Arab Saudi, Uni Emirat Arab, dan Kuwait tidak memberikan sumbangan apa pun. Mark Lowcock mengatakan kepada Dewan Keamanan PBB bahwa kelaparan di Yaman, negara termiskin di dunia Arab, dapat dicegah dua tahun lalu karena para donor dengan cepat memenuhi 90 persen dari kebutuhan pendanaan PBB, memungkinkan badan-badan kemanusiaan untuk meningkatkan bantuan bulanan dari delapan juta menjadi 12 juta orang dan menyelamatkan "jutaan nyawa".

Hari ini, katanya, seruan PBB hanya menerima 30 persen, sekitar USD 1 miliar, menyisakan sembilan juta warga Yaman untuk mengatasi pemotongan yang mendalam untuk program bantuan termasuk makanan, air, dan perawatan kesehatan.

Baca Juga: Pria Asal Surat Ini Menampung 42 Keluarga Yang Tidak Bisa Membayar Sewa Karena Krisis Keuangan

Lowcock mengatakan Arab Saudi, UEA dan Kuwait "yang memiliki tanggung jawab khusus, yang telah mereka keluarkan dalam beberapa tahun terakhir, sejauh ini tidak memberikan apa pun pada rencana PBB tahun ini".

Menyinggung janji keuangan yang belum diubah menjadi kontribusi nyata, dia berkata, "Sangat tercela menjanjikan uang, yang memberi orang harapan bahwa bantuan mungkin sedang dalam perjalanan, dan kemudian menghancurkan harapan itu dengan hanya gagal memenuhi janji. Terus menahan uang dari bantuan kemanusiaan sekarang akan menjadi hukuman mati bagi banyak keluarga," kata Lowcock. "Jadi sekali lagi, saya meminta semua donor untuk membayar janji mereka sekarang dan meningkatkan dukungan mereka."

Konflik Yaman telah menewaskan lebih dari 100.000 orang dan menciptakan bencana kemanusiaan terburuk di dunia, dengan lebih dari tiga juta orang mengungsi secara internal dan dua pertiga populasi bergantung pada bantuan untuk bertahan hidup. Sekitar 24 juta orang Yaman, atau 80 persen dari populasi negara itu, memerlukan beberapa bentuk bantuan atau perlindungan, menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Utusan khusus PBB Martin Griffiths mengatakan kepada dewan pertempuran yang meningkat, kebutuhan kemanusiaan yang lebih besar, dan pandemi COVID-19 telah memakan korban.

Lowcock mengatakan situasinya menjadi lebih buruk dengan meningkatnya konflik dalam beberapa pekan terakhir, terutama di Yaman tengah. "Pada Agustus, lebih banyak warga sipil tewas di seluruh negeri dibandingkan bulan lainnya tahun ini," katanya.

Griffiths mengatakan kepada Dewan Keamanan bahwa Yaman bisa "mundur dari jalan menuju perdamaian". Dia mengatakan dia mengirim semua pihak yang bertikai sebuah rancangan "deklarasi bersama" yang mencerminkan apa yang telah dikatakan dalam putaran pembicaraan sebelumnya.

“Sekarang saatnya para pihak segera menyelesaikan perundingan dan menyelesaikan Joint Declaration,” ujarnya.

Baca Juga: Dari Putra Petani Stroberi Hingga Menjadi Perdana Menteri Jepang, Inilah Perjalanan Karir Yoshihide Suga

Baik Griffiths maupun Lowcock memilih situasi mengkhawatirkan di provinsi Marib, di mana lebih dari satu juta orang mengungsi sejak 2015.

Griffiths mengatakan pertempuran di sana tidak hanya akan memaksa mereka yang mencari perlindungan untuk melarikan diri lagi, tetapi akan memiliki implikasi politik, merusak "prospek mengadakan proses politik inklusif yang membawa transisi berdasarkan kemitraan dan pluralitas".

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis Selasa oleh Oxfam, 31 organisasi non-pemerintah Yaman menyerukan kepada komunitas internasional dan donor untuk "memberikan lebih banyak tekanan pada pihak-pihak yang berkonflik dan pendukung mereka untuk segera menghentikan operasi militer di seluruh negeri".

Lowcock mengutuk penutupan bandara di ibu kota Yaman, Sanaa, untuk penerbangan PBB dan kemanusiaan oleh pemberontak Houthi, yang mengendalikan kota dan utara negara itu, dengan alasan kekurangan bahan bakar. Kekurangan tersebut memiliki konsekuensi kemanusiaan yang parah "tetapi itu tidak membenarkan penutupan bandara", katanya.

Lowcock mendesak solusi cepat jika pekerja bantuan ingin tetap aman di utara dan PBB akan mempertahankan operasi, termasuk pengiriman terjadwal 100 ton kargo kemanusiaan dengan pesawat ke Sanaa dalam beberapa minggu mendatang.

Baik Griffiths maupun Lowcock tidak menawarkan penilaian kemajuan dalam perselisihan dengan Houthi atas kapal tanker penyimpanan minyak yang dimuat membusuk di lepas pantai Yaman. FSO Safer yang berusia 45 tahun, ditinggalkan di dekat pelabuhan Hodeidah sejak 2015, memiliki 1,1 juta barel minyak mentah di dalamnya, dan pecah atau meledak akan menimbulkan bencana lingkungan dan konsekuensi kemanusiaan. Houthi telah memblokir PBB untuk mengirim tim inspektur untuk menilai kapal tersebut.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...