Tahukah Anda, Es Arktik Dipediksi Akan Mencair Sepenuhnya ke Laut Dalam 15 Tahun

Sabtu, 06 Maret 2021 | 10:12 WIB
Foto : Indiatimes Foto : Indiatimes

RIAU24.COM -  Kita sudah tahu bahwa pemanasan global dan perubahan iklim mencairkan kawasan es di planet kita dengan kecepatan yang mengkhawatirkan - entah itu Antartika atau Kutub Utara. Namun, penelitian terbaru mengungkapkan bahwa es laut Arktik bisa menghilang ke laut dalam 15 tahun mendatang.

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Nature, penelitian tersebut membandingkan kondisi planet kita saat ini dengan zaman es yang terjadi 127.000 tahun yang lalu.

Baca Juga: Suku Dani di Papua Memiliki Tradisi Potong Jari Saat Kehilangan Anggota Keluarga

Menurut peneliti, Dr Louise Sime dan Dr maria Vittoria Guarino, es laut benar-benar mencair dalam periode interglasial terakhir - yang pada dasarnya adalah periode geologi antara zaman es. Para peneliti mengklaim bahwa Bumi sedang mengalami periode interglasial lain yang disebut Holosen.

Guarino, dalam percakapannya dengan Warga Global, menjelaskan bahwa dengan mempelajari periode hangat terakhir, mereka dapat mengumpulkan informasi penting tentang sensitivitas kawasan kutub di dunia yang lebih hangat, memungkinkan kami meningkatkan prediksi masa depan dengan lebih baik.

Para peneliti menyatakan bahwa kenaikan suhu saat ini disebabkan oleh panas antropogenik (penyebab manusia) dan bukan jenis dari hampir 100.000 tahun yang lalu ketika konfigurasi yang berbeda dari orbit bumi mengelilingi matahari, menyebabkan lonjakan suhu yang parah.

Para peneliti menyoroti fakta bahwa es laut - yang pada dasarnya adalah lautan beku - sebenarnya membantu menjaga suhu lebih rendah karena memantulkan 80 persen sinar matahari, menurut Pusat Data Salju dan Es Nasional.

Baca Juga: Sebuah Studi Menyarankan Seseorang Untuk Melakukan Hal Ini Jika Ingin Mendapatkan Umur Panjang

Guarino menjelaskan bahwa kenaikan suhu global berarti bahwa es laut mencair dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya. NSIDC melaporkan bahwa permukaan es laut Arktik berada pada level rekor terendah pada Juni 2020, sekaligus menjadi yang paling awal dalam tahun di mana Rute Laut Utara pernah bebas es.

“Kami tahu Arktik sedang mengalami perubahan signifikan saat planet kita menghangat. Dengan memahami apa yang terjadi selama periode hangat terakhir Bumi, kita berada dalam posisi yang lebih baik untuk memahami apa yang akan terjadi di masa depan, ”kata Dr Louise Sime, ketua kelompok Paleoclimate group dan penulis utama bersama di BAS.

Dia menambahkan, "Prospek hilangnya lautan es pada tahun 2035 berarti kita harus benar-benar memfokuskan semua pikiran kita untuk mencapai dunia rendah karbon secepat mungkin secara manusiawi."

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...