Studi Menunjukkan Makan Kakao Membantu Menurunkan Berat Badan Secara Drastis

Rabu, 09 Juni 2021 | 10:26 WIB
Foto : Indiatimes Foto : Indiatimes
<p>RIAU24.COM - Cokelat sering dikaitkan dengan penambahan berat badan, namun, sebuah studi baru menunjukkan mengganti camilan berlemak dengan secangkir kakao (komponen utama yang membuat cokelat) dapat membantu orang yang menderita obesitas menurunkan berat badan, bahkan jika mereka terus mengonsumsi makanan tinggi lemak. .

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Nutritional Biochemistry di mana mereka menemukan tikus yang diberi suplemen makanan bubuk kakao menghasilkan pengurangan kerusakan DNA dan jumlah lemak di hati mereka.

Kakao adalah bahan utama untuk membuat cokelat, tetapi meskipun dianggap tidak sehat, kakao sendiri dikenal kaya akan serat, zat besi, dan fitokimia -- senyawa kimia yang ditemukan pada tanaman yang membantu sistem kekebalan dan mengurangi risiko kanker. , demensia, arthritis, dan bahkan penyakit kardio-metabolik seperti stroke, penyakit jantung dan diabetes tipe-2, menurut Profesor Joshua Lambert, di Pennsylvania State University.

Baca Juga: Hati-hati! Ini Efek Buruk Pada Kulit Jika Kamu Gunakan Ponsel Berlebihan

Lambert ingin menyelidiki lebih lanjut efek kakao pada tubuh manusia, khususnya efeknya pada penyakit hati berlemak terkait non-alkohol. Untuk penelitian ini, tikus gemuk dengan penyakit hati diobati dengan diet tinggi lemak yang dilengkapi dengan 80 miligram bubuk kakao per gram makanan.

Para peneliti mengamati perubahan pada penyakit hati berlemak, penanda stres oksidatif, respons antioksidan, dan kerusakan sel pada tikus ini. Para peneliti menemukan bahwa tikus yang diberi suplemen kakao mendapatkan berat badan pada tingkat 21 persen lebih rendah dan memiliki bobot limpa yang lebih kecil dibandingkan dengan tikus kontrol yang diberi makan tinggi lemak yang tidak ditawari suplemen kakao.

Baca Juga: Menindik Telinga Anak Saat Masih Bayi Lebih Baik Dibandingkan Saat Ia Berusia Lebih Dari 11 Tahun, Ini Alasannya

Limpa yang lebih kecil menunjukkan lebih sedikit peradangan. Saat periode studi delapan minggu berakhir, tikus yang diberi makan kakao memiliki 28 persen lebih sedikit lemak di hati mereka dibandingkan dengan kelompok tikus yang tidak mendapatkan kakao.

Mereka juga menemukan bahwa tikus yang mengonsumsi kakao memiliki tingkat stres oksidatif 56 persen lebih rendah, 75 persen lebih rendah tingkat kerusakan DNA di hati dibandingkan dengan tikus diet tinggi lemak.

Sebuah studi sebelumnya oleh laboratorium Profesor Lambert telah menunjukkan beberapa bahan kimia dalam bubuk kakao menghambat enzim yang memungkinkan pencernaan lemak makanan, memungkinkan lemak untuk melewati tubuh tanpa diserap.  Profesor Lambert tidak merekomendasikan mengonsumsi kakao dalam jumlah besar dan tidak mengubah apa pun dalam diet keseluruhan, sebaliknya, ia meminta untuk mengganti camilan berlemak lainnya dengan secangkir kakao.

Lambert menjelaskan, “Pertukaran ini berpotensi bermanfaat, terutama dalam kombinasi dengan diet sehat secara keseluruhan dan peningkatan aktivitas fisik. Jika Anda pergi ke gym dan berolahraga, dan hadiah Anda adalah Anda pulang dan minum secangkir cokelat, itu mungkin sesuatu yang membantu Anda bangkit dari sofa dan bergerak.”

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...