Puasa Arafah Menjelang Idul Adha, Niat dan Keutamaannya

Rabu, 29 Juni 2022 | 08:07 WIB
Ilustrasi/net Ilustrasi/net

RIAU24.COM - Para ulama menyarankan agar melaksanakan puasa Arafah menjelang perayaan Idul Adha tahun ini. Puasa Idul Adha 2022 atau puasa Arafah 2022 akan bertepatan dengan jemaah haji melaksanakan wukuf di padang Arafah.

Berikut jadwal puasa Idul Adha, kapan dilaksanakan, niat dan keutamaan melaksanakananya.

Baca Juga: 5 Rekomendasi Film India Tersedih dan Berhasil Menguras Air Mata

Adapun berdasarkan kalender nasional di Indonesia, puasa Idul Adha 2022 akan berlangsung pada tanggal 8 Juli 2022. Meskipun demikian, umat muslim masih harus menunggu sidang isbat dari Kementerian Agama (Kemenag) pada Rabu, 29 Juni 2022.

Niat puasa Idul Adha

Sama seperti melaksanakan puasa Ramadhan. Untuk melaksanakan puasa Idul Adha 2022 juga harus diawali dengan membaca niat puasa Arafah. Puasa dibaca malam hari saat makan sahur, atau sebelum subuh.

Berikut niat bacaan niat puasa Idul Adha 2022 adalah sebagai berikut:

Nawaitu shauma ghadin ‘an adâ’i sunnati Arafah lillâhi ta‘âlâ.

Artinya, “Aku berniat puasa sunnah Arafah esok hari karena Allah SWT.”

Meski demikian, jika ada yang kelupaan untuk membaca niat puasa Idul Adha di malam hari masih bisa membaca niat tersebut saat pagi hari.

Adapun bacaan niat untuk dilafalkan di siang hari puasa Idul Adha 2022 adalah sebagai berikut:

Nawaitu shauma hâdzal yaumi ‘an adâ’i sunnati Arafah lillâhi ta‘âlâ.

Artinya, “Aku berniat puasa sunnah Arafah hari ini karena Allah SWT.”

Baca Juga: Cek Prediksi Karir dan Keuangan Zodiak Hari ini : 10 Agustus 2022

Puasa Idul Adha dan Keutamaan

Menunaikan puasa Idul Adha memiliki keutamaan, di antaranya menghapus dosa di masa lalu, hingga dibebaskan dari napi negara.

Rasulullah SAW bersabda “Puasa di hari Arafah menghapuskan dosa setahun yang lalu dan setahun yang akan datang.”

Merujuk pada sabda Nabi tersebut maka dapat kita dapat percaya bahwa dosa-dosa kita selama setahun lalu akan terhapuskan apabila puasa Idul Adha 2022 kita diterima oleh Allah SWT.

Hadist Riwayat Muslim meriwayatkan bahwa “Tidak ada hari yang di dalamnya Allah membebaskan hamba-hamba dari api neraka lebih banyak daripada di hari Arafah.”

Berdasarkan hadist riwayat tersebut, kita harus yakin ampunan terbebaskan dari api neraka dengan khusyuk melaksanakan puasa Idul Adha.

PenulisR24/zura


Loading...
Loading...