Inilah 5 Makanan Paling Beracun di Dunia

Sabtu, 13 Agustus 2022 | 13:45 WIB
Berikut 5 makanan yang paling beracun di dunia /pinterest Berikut 5 makanan yang paling beracun di dunia /pinterest

RIAU24.COM - Memang benar kita semua harus tahu lebih banyak tentang makanan yang kita makan. Akan tetapi biasanya, kita lebih fokus pada kandungan lemak atau kadar gula, bukan apakah konsumsi makanan tersebut akan membahayakan atau membunuh kita.

Baca Juga: 5 Oktober: Fakta dan Peristiwa Sejarah Hari Ini, 300 Ribu Orang Tewas Karena Topan Besar Kalkuta Hantam India

Di artikel ini kita akan melihat 5 makanan paling mematikan di dunia serta beberapa fakta tentang masing-masing makanan tersebut. Berikut 5 makanan paling beracun di dunia versi Riau24.com:

1. Fugu

Fugu, atau ikan buntal, sering digolongkan sebagai makanan paling beracun di dunia. Meskipun fugu adalah makanan yang lezat di Jepang, jika tidak dimasak dengan benar dapat menyebabkan kelumpuhan dan sesak napas.

Risiko tersebut berasal dari neurotoksin yang ditemukan di organ ikan, terutama hati, yang dikenal sebagai tetrodotoxin.

Oleh karena itu, hukum di Jepang mengatur persiapan ikan di semua restoran dengan koki yang menjalani pelatihan keras selama 3 tahun atau lebih.

Banyak chef fugu yang berpengalaman dan disegani di Jepang rupanya akan mencoba untuk meninggalkan sedikit tetrodotoxin sehingga saat dikonsumsi rasa kesemutan akan melewati lidah.

Fugu sering dicoba oleh orang barat atau pencari adrenalin umum hanya untuk pengalaman, tetapi jika Anda ingin taruhan yang lebih aman, Shimonoseki, sebuah kota di Jepang Barat, sampai saat ini tidak memiliki kematian terkait fugu sedangkan secara umum ada sekitar 100 kematian per tahun.

2. Katak Raksasa

Katak Raksasa Namibia atau Pyxie raksasa cukup lezat di Namibia, sering dikonsumsi sebagai hidangan perayaan, terutama oleh orang-orang Ovambo.

Masalah utama dengan katak ini terletak pada racun yang disebut Oshiketakata yang ditemukan pada spesimen muda. Kandungan itu akan menyebabkan buang air kecil yang menyakitkan, gagal ginjal, dan bahkan kematian.

Namun, ternyata mereka aman untuk dimakan setelah katak memiliki suara serak dan berkembang biak yang berlebihan.

Katak ini, berukuran hanya di bawah 10 inci, adalah yang terbesar di Namibia dan akan memakan apa pun yang mereka bisa, dari tikus hingga reptil dan bahkan katak lainnya. Katak memiliki potongan seperti sekop di setiap tumit untuk menggali ke dalam tanah menggunakan gerakan menyeret mundur.

3. Ackee

Ackee, atau Blighia sapida, sebenarnya adalah buah nasional Jamaika namun sangat berbahaya.

Masalahnya terletak pada saat buahnya masih mentah karena polong di dalamnya mengandung racun yang disebut hipoglisin, tetapi ketika mereka berubah menjadi merah dan terbuka secara alami, dan buahnya benar-benar matang, arili kuning aman untuk dimakan.

Benih selalu beracun terlepas dari pematangan dan konsumsi racun Ackee menyebabkan Penyakit Muntah Jamaika yang dapat menyebabkan kematian.

Nama ilmiahnya rupanya berasal dari pelaut yang membawa buah tersebut pada tahun 1793 dari negara tersebut ke Royal Botanical Gardens di Kew, Inggris; Kapten William Bligh dan nama umum dari nama Afrika Barat Akye fufo.

Penyakit Muntah Jamaika pertama kali diberi label pada tahun 1904 dan seperti yang disebutkan sebelumnya disebabkan oleh Hypolgycin, racun ini dinamai menurut caranya menyebabkan hipoglikemia, yang merupakan penurunan kadar gula darah yang parah.

Angka kematian pada satu tahap mencapai 80% sebelum pengobatan ditemukan, sekarang angkanya jauh lebih sedikit, dari tahun 1989-91 hanya ada enam kematian.

4. Casu Marzu

Ini adalah keju lunak susu domba Sardinia yang dibiarkan berfermentasi tanpa ditutup selama proses 'pematangannya' sehingga lalat dapat bertelur di dalam keju.

Telur ini bertanggung jawab untuk fermentasi, atau belatung di dalamnya tepatnya.

Masalahnya adalah ketika belatung di dalam keju mati dan tertelan, mereka dapat menyebabkan penyakit parah dengan merusak dinding usus.

Casu Marzu adalah salah satu dari sedikit makanan yang direkomendasikan untuk melindungi mata. Keju ini sebenarnya dijual di pasar gelap Italia karena dilarang di Italia dan di seluruh Uni Eropa.

5. Singkong

Singkong adalah sayuran akar yang sering dikenal sebagai tapioka khususnya di AS. Singkong tumbuh terutama di Afrika dan Amerika Selatan.

Singkong digunakan untuk membuat banyak hal termasuk tepung, semur, puding, dan bahkan jus. Daun dan akarnya mengandung hidrogen sianida yang tinggi. Singkong dapat dimakan tetapi hanya jika disiapkan dengan benar.

Setelah nasi dan jagung, singkong sebenarnya memiliki kadar karbohidrat tertinggi ke-3.

Singkong benar-benar pisau saku alam, selain digunakan untuk membuat makanan juga dapat digunakan untuk membuat biofuel ethanol.

Dikutip dari WHO, mengatakan di Afrika 1 dari setiap 5 orang yang menderita keracunan singkong meninggal dunia.

Itulah 5 makanan paling beracun di dunia. Ada begitu banyak makanan yang berbahaya tetapi tidak beracun. Bahkan ada banyak makanan sehari-hari yang bisa menjadi racun, setidaknya pada tingkat yang berbeda-beda, termasuk kentang hijau dan tentu saja jamur.

(***)

PenulisR24/tya


Loading...
Loading...