Ilmuwan Top Memperingatkan Lebih Banyak Pandemi, Diprediksi Manusia Akan Punah

Kamis, 14 Januari 2021 | 14:10 WIB
Foto : Indiatimes Foto : Indiatimes
<p>RIAU24.COM -  Menurut 17 ilmuwan terkemuka yang telah menilai keadaan peradaban saat ini, mereka memperingatkan prospek planet Bumi akan jauh "lebih mengerikan dan berbahaya daripada yang dipahami secara umum".

Para ahli, termasuk Prof Paul Ehrlich dari Universitas Stanford, penulis The Population Bomb, dan ilmuwan dari Meksiko, Australia, dan AS, mengatakan orang masih belum memahami urgensi krisis keanekaragaman hayati dan iklim.

“Skala ancaman terhadap biosfer dan semua bentuk kehidupannya - termasuk manusia - sebenarnya sangat besar sehingga sulit dipahami bahkan oleh para ahli yang berpengetahuan luas,” tulis mereka dalam laporan di Frontiers in Conservation Science yang merujuk lebih dari sekadar 150 studi yang merinci tantangan lingkungan utama dunia.

Hilangnya keanekaragaman hayati dan percepatan perubahan iklim dalam beberapa dekade mendatang ditambah dengan ketidaktahuan dan kelambanan "mengancam kelangsungan hidup semua spesies, termasuk kita sendiri", kata para ahli. Para ahli ini termasuk ahli biologi terkemuka di Universitas Stanford dan UCLA di Amerika Serikat, dan Universitas Flinders di Australia.

Baca Juga: Hebat, 4 Artis Indonesia Ini Kuasai Bahasa Asing Selain Inggris dan Indonesia

Penulis utama Prof Corey Bradshaw dari Universitas Flinders mengatakan bahwa kelompok tersebut telah merangkum keadaan dunia alami dalam bentuk nyata untuk membantu menjelaskan gravitasi dari kesulitan manusia. “Umat manusia menyebabkan hilangnya keanekaragaman hayati dengan cepat dan, dengannya, kemampuan Bumi untuk mendukung kehidupan yang kompleks. Tetapi arus utama mengalami kesulitan untuk memahami besarnya kerugian ini, meskipun terjadi erosi yang terus-menerus pada struktur peradaban manusia, ”kata Prof Bradshaw.

“Masalahnya diperparah oleh ketidaktahuan dan kepentingan pribadi jangka pendek, dengan pengejaran kekayaan dan kepentingan politik menghalangi tindakan yang sangat penting untuk kelangsungan hidup,” tambahnya.

Pakar kepunahan massal, Prof Paul Ehrlich dari Universitas Stanford, mengatakan tidak ada sistem politik atau ekonomi, atau kepemimpinan, yang siap menangani bencana yang diperkirakan, atau bahkan mampu melakukan tindakan semacam itu.

“Menghentikan hilangnya keanekaragaman hayati bukanlah prioritas utama negara mana pun, tertinggal jauh di belakang kekhawatiran lain seperti pekerjaan, perawatan kesehatan, pertumbuhan ekonomi, atau stabilitas mata uang,” katanya.

“Umat manusia menjalankan skema ponzi ekologis di mana masyarakat merampas alam dan generasi mendatang untuk membayar peningkatan ekonomi jangka pendek saat ini,” yakinnya. Prof Dan Blumstein dari UCLA mengatakan para ilmuwan memilih untuk berbicara dengan berani dan tanpa rasa takut karena kehidupan benar-benar bergantung padanya. “Apa yang kami katakan mungkin tidak populer, dan memang menakutkan. Tapi kita harus jujur, akurat, dan jujur ​​jika umat manusia ingin memahami besarnya tantangan yang kita hadapi dalam menciptakan masa depan yang berkelanjutan, ”katanya.

Baca Juga: Resep Ekado ala Restoran

“Pertumbuhan populasi dan konsumsi manusia terus meningkat, dan kami masih lebih fokus pada pengembangan usaha manusia daripada merancang dan menerapkan solusi untuk masalah kritis seperti hilangnya keanekaragaman hayati. Pada saat kita sepenuhnya memahami dampak kerusakan ekologi, semuanya sudah terlambat. "

Para ahli mengatakan bahwa mereka berusaha untuk menguraikan dengan jelas dan tidak ambigu kemungkinan tren masa depan penurunan keanekaragaman hayati, kepunahan massal, gangguan iklim, dan "racun" planet - semua terkait dengan konsumsi manusia dan pertumbuhan populasi. Ini juga “untuk menunjukkan hampir pasti bahwa masalah ini akan memburuk selama beberapa dekade mendatang, dengan dampak negatif selama berabad-abad yang akan datang”.

Tekanan tambahan pada kesehatan, kekayaan, dan kesejahteraan manusia akan sangat mengurangi kapasitas politik untuk mengurangi erosi jasa ekosistem yang menjadi tempat bergantung masyarakat, mereka temukan.

"Ilmu yang mendasari masalah ini kuat, tetapi kesadarannya lemah."

Makalah ini diterbitkan dalam edisi terbaru Frontiers in Conservation Science.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...